Minggu, 10 Juni 2012

Banjaran Ngastino Ngadat

Banjaran Ngastina Ngadat (1)
Ki Setyo Racethocarito
Leng-leng ramyaning kang sasangka kumenyar oong Mangrengga ruming puri, mangkin tanpa siring halep nikang umah mas lir murubing langit.. ooong tekwan sarwa manik ooong, tawingnya sinawung sasat sekar sinuji unggyan Banuwati yawn amrem alangen myang nata Duryudana ooong myang nata Duryudana….
Tersebutlah sebuah Negara Ngastina yang sedang nandang cintraka alias sengsara karena salah memilih pemimpin. Padahal Negara ini dalam katagori Negara gemah ripah tata tentrem kartaraharjo. Tongkat kayu dan batu jadi makanan. Gede kukuse, adoh kuncarane. Malah-malah, para pedagang luar negeri pada menjamur mendirikan super market ndik desa-desa. Oleh karena itu, para pedagang kecil-kecil bakal kehilangan sandang pangannya. Begitulah keadaan negeri Ngastina yang dinyatakan hampir crodit, kolaps, alias gulung tikar. Tetapi para pejabatnya nggak merasakan, karena koceh uang dari sisa bagi hasil dari para penjahat politik yang mengusungnya.
Melihat kenyataan itu, Ki Lurah Semar yang tengah mengikuti perkembangan negeri Ngastina tersebut, hatinya menjadi bergelayut, kalut dan takut, jangan-jangan Negeri Ngastina menjadi negeri yang bangkrut. Oleh karena itu, buru-buru ia mengambil laptop miliknya, untuk membuat surat kemudian di-email-kan kepada sinuwun Puntadewa,  agar keadaan Ngastina segera dikondisikan.
Sementara itu, di Ngastina sedang diadakan halal bi-halal keluarga besar Pandhawa. Semua pejabat tinggi hadir di sana. Prabu Puntadewa Nampak duduk di kursi dampar denta. Werkudara memilih berdiri di depan Harjuna, Nakula dan Sadewa. Sedangkan yang menjadi ustadz, yang mengupas makna Idul Fitri adalah Resi Abiyasa.
Beberapa saat, setelah MC atau pembawa acara yang dibawakan oleh Antasena membacakan susunan acara, tiba-tiba Ki Lurah Petruk datang dan langsung menyerahkan surat dari ayahnya.
“Assalamu ngalaikum…” salam Petruk dengan logat yang ndesani
“Wangalaikum salaam… hayo silakan masuk Petruk”. Sambut Prabu Kresna ramah.
“Anu, sinuwun… kula diutus rama kinen nyaosaken nawala…”
“Kanggo sapa?”
“Sinuwun Prabu Puntadewa…”
“Ooo, hiya silakan berikan sendiri”
Setelah melakukan sembah, Petruk segera memberikan surat itu kepada Putadewa.
Sang Puntadewa segera membuka isi amplop itu, kemudian membacakan secara keras agar semua hadirin mendengarkan isi surat dari Ki Lurah Semar tersebut.
“Hadirin sekalian!, kakang Semar hari ini mengundang kita untuk datang ke rumahnya. Beliau ingin membahas keadaan Negara Ngastina yang dirasakan oleh beliau lagi tengah jalan ditempat. Oleh karena itu, marilah kita bersama-sama menuju ke rumah Kyai Semar setelah halal bi-halal selesai…” jelas Prabu Punta bijak.
“Hmmmm… hiya, mbarep kakangku…” jawab Werkudara mantap.
Bersambung



Pandowo Mutasi (2)
Ki Setyo Racethocarito
Ascarya Drupada wit tuturing raka karenaning driya katuju ing prana … oooong
Sebelum pasukan diberangkatkan ke Karangkedempel, para penggede Pandowo Nampak berhenti sejenak di teras Pendapa yang Nampak asri.  Ndik sana ada pejabat lengkap dengan pakaian kebesarannya. Mereka sengaja duduk-duduk di teras menunggu Prabu Puntadewa yang tengah menjalankan sholat sunnah di mushola Ngamarta.
“Jlitheng kakangku…”
“Apa Werkudara?”
“Aku sarujuk karo kakang Semar, dene ing kalenggahan iki deweke ora mbedak-mbedakne. Ana masalah dirembuk bareng, ana masalah dipecahne bareng-bareng. Aku prihatin dene ing wektu iki akeh pemimpin sing sak karepe dewe. Mban cinde mban siladan. Pilih kasih, ora proporsional, ngawur, tebang pilih, ora gelem rembugan, mung golek menange dewe…. Aku sarujuk karo sarasehane kakang  Semar. Mula aku njaluk marang mbarep kakangku, Jlitheng, Kembar, lan kabeh wae, hayo padha budhal kabeh. AJa ana sing sisip klewatan ing laku….”
“Aku ya ngaturake panuwun karo Kakang Badranaya, dene ing sarasehan iki ora ana sing kliwatan, Begawan Abiyasa minangka wakiling pendeta, ngulama, lan biksu, lan aku dewe minangka wakile para dewa, dene Prabu Punta minangka wakile para natapraja Ngastina…”
“Interupsi yayi Kresna!!”
“Oh nun inggih kaka prabu, wonten punapa?”
“Awit mau isine kok mung ngalembana kakang Semar… apa rumangsamu Semar iku wong sing apik dewe…”
“Pancen kepara makaten lho kaka Prabu, wonten menapa ta ?, kok ketawis kuciwa ing manah?”
“Aku tak takon karo awakmu,…”
“Bab menapa?”
“Apa bener ing sarasehan mangko sing dadi wakiling prajurit Si Anoman?”
“Kasinggihan kaka prabu”
“Lho rak tenan ta…, Semar itu apa nggak mikir, apa memang sudah nggak pake otak, Anoman itu hanya bangsa munyuk, bangsa kera, mung drajate kewan, lha yen dokter kewan mono lumayan, lha bareng iki mung bangsane munyuk. Apa kira-kira pendawa iku kurang menungsa, kurang uwong. …lha wong ing atase Anoman kok dadi direktur…”
“Mangke rumiyin ta kaka prabu, panjenengan sampun duka rumiyin, kula yakin bilih kakang Semar sampun metang kanthi jangkep kenging menapa Anoman dipilih minangka wakiling prajurit…”
“Ah ora masuk akal, lha wong kewan kok makili prajurit. Apa kira-kira Ngastina wis kentekan prajurit!!, apa kira-kira Anoman luwih sekti tinimbang Prabu Baladewa !!?, Iki Lho Prabu Baladewa ratu Mandura, ratu gung binathara, sekti mandraguna, seksenana, menawa aku  ora bisa mecah sirahe Anoman!!, ooh aja diangkat aku dadi bupati Mandura…. heh Semar!!... klakon ndak obrak-abrik sarasehanmu!!!”
“Sabar kaka prabu… sabar…”
“Ora bisa!!, aku ora trima dilecehne karo Semar, aku bakal demo nggawe ontran-ontran, ngobrak-abrik sarasehane Semar. Heh Semar!!! Aku ora trima, Semar keparat!!, aja mlayu aku Prabu Baladewa bakal ngobrak-abrik sarasehanmu, Wis aja ngalang-alangi lakuku, aku bakal metu saka kene, brubusss….!!!” Prabu Baladewa naik pitam melompat lari menuju Karangkedempel.
Orang-orang Pandawa hanya tercengang, tidak bisa berbuat apa-apa. Mereka seperti orang pilon, mendho, plonga-plongo. Mereka sudah hapal dengan karakter Prabu Baladewa yang brangasan. Mereka pun mengelus dada, meredakan kecemasannya. Kemudian Prabu Punta segera mendekat Prabu Kresna
“Pripun menika, kaka prabu?”
“Wis ora usah sumelang, sing penting acara sarasehane Kakang Semar aja nganti wurung. Gathutkaca, Antasena, Wisanggeni, Antarja…”
“Kasinggihan sinuwun…”
“Sira budhala njaba. Kanthinen para parjurit Ngastina. Siyogoa ing tepis wiringing Karangkedempel. Awasana sing ketat sadhengah pawongan kang mlebu lan lumetu ing sanjabaning rangkah, nggowoa gegaman sing jangkep. Dene yayi Punta, Werkudara, Janaka, lan Pingsen Tangsen, kanggo sak untara wektu hayo mutasi  utawa boyong ndik Karangkedempel, sarasehan bab negerane dewe sing lagi macet iki. Dene Antarja lan Gathutkaca awat-awatana Kakaprabu Baladewa dari darat dan udara..”
“Kasinggihan… wa prabu… hayo dhi ngawat-awati pangamuke sinuwun Baladewa…”
“Hiya kakang, hayo ndak derekne”

Ayo Demo Anoman (3)
Ki Setyo Racethocarito
Raksasa krura reh kagiri-giri anggro lir singa nabda kadyenggal manubruka oooong…
Sepanjang jalan, Prabu Baladewa marahnya bukan kepalang. Dirinya merasa telah dilecehkan oleh Ki Lurah Semar. Prinsipnya, yang namanya manggalayuda atau komandan prajurit harus bangsa manusia termasuk dirinya. Dia dengan lantang menolak dukungan terhadap Anoman. Pokoknya asal dudu Anoman. “Asal dudu Anoman…. Asal dudu Anoman, Prabu Baladewa kudunya yang pantes jadi tetungguling prajurit… aku kuciwa…aku ora sudi diprentah munyuk Anoman….oh keparat kowe Semar…”
Begitulah emosi Prabu Baladewa benar-benar tidak dapat terbendung lagi. Ia pun sepanjang jalan memprovokasi masayarakat yang dilewatinya, agar membubarkan pasewakan yang bakal diadakan oleh Semar. “He, para penduduk Ngamarta, sira aja gelem menawa prajurit Negara iki dipimpin dening munyuk Anoman. Yen kowe ndukung, ateges kowe ya bangsane munyuk-munyuk….ayo demo Anoman,,, Ayo ndemo Anoman…”
Semakin lama, berita pangamuknya Prabu Baladewa meluas dan santer terdengar hingga kahyangan Dandangmangore. Ndik sana, yang namanya arwah-arwah lelembut yang pernah dikalahkan oleh Anoman, merasa mendapat peluang untuk balas dendam. Oleh karena itu, raksasa jin brekasaan sekaligus mbahnya iblis laknat, yang bernama Gudhayitna, segera menlepon wadyabalanya untuk segera meeting di sitinggil kahyangan Dhandhangmangore, “He keparat iblis laknat sajagat mrenea, ngumpula, ingsun ngersakne kowe kabeh mrene… jangan lupa sambil membawa laptop, buku catatan, serta berpakaian safari lengkap…!!!” pintanya semangat.
Spontan para demit, thuyul, jinglot, gendruwo, banaspati, setan, dan para iblis datang berduyun-duyun mentaati perintah juragannya. Mereka lari tergesa-gesa berpakaian seadanya. Ada yang Cuma berpakaian kaos oblong, pake sarung, dan ada juga yang ndak pakaian sama sekali. Maklumlah mereka adalah para pemimpin lelembut yang tidak pernah mengenyam pendidikan. Jadi nggak bisa diatur, nggak ngerti tatakrama, nggak punya konsep, kemplo alias keminter plonga-plongo. Rusak, rusuh, dan susah diatur.
“Nun, wonten wigatos menapa juragan, kok kawula tinimbalan mangarsa, hnonoknon…”
“Heh, para iblis laknat, mangertia menawa dina iki ingsun ngersakake pambiyantumu, saperlu males ukum, nyirnaake si munyuk kethek putih Anoman. Mumpung ing dina iki sinuwun Prabu Baladewa lagi kuciwa ing manah jalaran deweke ora kepilih dadi tetungguling prajurit Ngamarta. Hayo, kesempatan iki dimanpangatake kanthi becik. Sira ndak utus nggoda para panggede Pandawa. Dene mangko, ingsun dewe kang bakal nggoda Prabu Baladewa. Ingsun bakal lumebu ana hanggane Prabu Baladewa. Dene kowe lumebua ana hanggane Antarja, lan Gathutkaca…jlomprongna, sesatkan, godanen priye amrih Ngamarta rusak lan bubrah, wondene pingin numpes para pandawa, mengko aku dewe sing bakal mateni sak kabehe”
“Interupsi sinuwun…”
“Hiya, ana apa, enggal matura…”
“Kula niki mboten gadhah piyandel menapa-menapa, ijazah mboten gadhah, ketrampilan mboten gadhah, saget kula namung mbanyol… niki mangke pripun?”
“Oooo, dasar iblis ora cetha. Lha ya peneran ta mengko. Menawa kowe bisa mlebu ning raganing si Gathutkaca utawa si Antarja, mula mengko kalorone bakal nandang bodho plonga-plongo koyo kowe. Yen wis kasil kaya mangkono, ateges prajurit Ngamarta bakal rusak, dadi bocah mendho kabeh.. Mula yen wis mangkono, gampang yen ta pingin nyirnaake para Pandawa sak Anomane pisan….”
“Oooo makaten ta….”
“Lha ya iya ta, mosok dadi pemimpin kok mung sambat, pripan-pripun wae… lha piye biyen nalikane kowe dadi adipati ning kene kae?”
“Lha nggih niku, kula niku namung pocokan, asline ngoten kula niki mboten saget nopo-nopo. Keminter kula niku nggih namung ngge nutupi kelemahan kula….”
“Oh dasar iblis kemplo!!!, mula kemintermu ya mung plonga-plongo, dadio adipati ya mung plonga-plongo, anak buahmu ya melu bodho”

Mandura Komplang (4)
Ki Setyo Racethocarito
Surem-surem diwangkara kingkin lir manguswa kang layon, ooooong… denya ilang memanise, wadananira landhu kummel kucem rahnya maratani…..
Sinigeg ing cinarita. Katika Prabu Baladewa tengah menjalankan tugas, Mandura menjadi kota mati. Pembangunan menjadi macet total. Pemerintahan ndak bisa berjalan normal. Perdagangan justru dikuasai oleh minimarket dari mancanegara. Pun demikian keadaan kota menjadi semakin tidak terurus. Taman-taman kotadan tempat wisata  terlihat semakin kotor, semrawut, banyak kondom-kondom berserakan di bawah kursi-kursi  taman, dan bawah rerindangan pohon. Tak kalah parahnya hotel-hotel local, kafe, warnet, dll.  menjadi ajang sex bebas antara kaum pelajar yang sudah meninggi libidonya.
Memang, semenjak Prabu Baladewa pergi meeting ndik Karang Kedempel, pemerintahan digantikan oleh Pragota, atau patih –sederajat dengan wabup- yang ada di Mandura. Akan tetapi karena latar akademis sang patih yang sangat kurang, maka pemerintahan hanya bagaikan kaset dagelan yang dibunyikan berulang-ulang. Maksudnya, bagi yang baru mendengar sambutan sang patih, maka akan menilai kalau sang patih, lucu, merakyat, dan pinter membawa suasana. Akan tetapi bagi yang mengerti kemampuan sang patih, maka ia akan mengatakan kampungan ,membosankan  Ndeso!!!. Nggak ada bedanya orang warungan dan pejabat sekelas patih. Omongannya nggak koneks, ngawur, ngelantur, tidak berbobot, tidak ilmiah, dan tidak kompeten. Ndeso!!!
Begitulah hari-hari pemerintahan Pragota yang dipaksakan. Tingkah laku aparatnya selalu diliputi dengan kepalsuan dan kepura-puraan.  Kelihatanya saja hormat kepada Pragota, tapi dalam hatinya mereka mencibir, karena memang kemampuan manajerial dan akademis sang patih   jauh dari standar kepemimpinan.
Pun demikian sang Pragota  kepalsuannya semangkin kentara. Contoh kecil, sambutan-sambutan dalam acara resmi tak ubahnya seperti obrolan di warung kampung, selalu menampilkan  guyonan basi dan jorok.Sambutannya nggak berisi, ngelantur tak terukur, membosankan, sok pede, sok ngerti, sok merakyat, sok  pintar, padahal sebenarnya bagaikan Jaka Sembung naik Patas. Artinya gak nyambung blaaasss.
 Hadirin pun tertawa prihatin. Sambutan sang patih nggak pernah nyasar pada bidang pemerintahan yang berkualitas. Sambutannya tak ubahnya seperti pelawak. Kocak, koplak, ngakak-ngakak, semakin ditertawakan semakin melonjak, jingkrak-jingkrak, tanganya naik turun bagaikan orator sekelas Bung Tomo. Hadirin pun semakin gerah mendengarnya. Tak ada bedanya bakul jamu di jaman kuno. Nggedabrus, apus-apus…
“He para kawula Mandura…, ingsun sekarang yang berkuasa. Hayo kumpulkan para wanita, ingsun pingin wanita-wanita cantik  menjadi penghiburku di tahta… ha..ha..ha…”
Sang Pragota-pun lupa kepayang. Hoby lama, bermain wanita kabarnya kambuh lagi. Dan konon kabarnya suatu ketika ia kepergok oleh wartawan local sedang bercumbu dengan wanita selingkuhannya di hotel. Tak ayal perbuatan tak senonoh itu dijadikan wartawan bodrek untuk memeras Sang Patih Pragota.
“Niki pripun, mas patih? Sampeyan wis konangan selingkuh, main perempuan ndik sini. Oooo, sampeyan itu pejabat tinggi lho, kalau berita ini saya muat di Koran… oooo sampeyan mesti kewirangan, dan salah-salah sampeyan ndak matih lagi… hayoooo sekarang sampeyan pilih tetep jadi patih apa pilih dipecat?”
“Sudahlah begini saja mas wartawan, tolong berita ini jangan diterbitkan. Sampeyan minta berapa juta? Seratus juta???”
“Lha wong patih kok Cuma seratus juta. Lima ratus juta gitu lho?”
“Waaa duwit dari mana, sudahlah, kalau gitu aku naikkan, dua ratus juta bagaimana??”
“Naaa, begitu lho,  nggak apa-apalah dua ratus juta. Sampeyan aman, saya pun juga untung. Jadi kita untung dua-duanya. Tul kan???”


Pragota Kurban
Semenjak Pragota menjabat sebagai penguasa ndik Mandura,  yang terjadi di masyarakat ketika kurban adalah satu keluarga  bertindak sebagai panitia kurban. Ayah jadi panitia,Ibu jadi panitia. Anak kandung juga jadi panitia, serta anak asuh atau pembantunya juga ikut menjadi panitia. Sepulang dari acara penyembelihan, ayah mendapat daging sebagai upah atas jerih payahnya mengurusi acara kurban. Ibu mendapat daging sebagai upah atas perannya memasak daging di masjid. Anak juga pulang membawa daging karena telah ikut membantu memotong-motong daging. Seta anak asuh nya pun juga dapat bagian jatah dobel, karena ia termasuk anak miskin. Setibanya di rumah, mereka masih ada kiriman daging lagi datang dari masjid sebelah desa. Jika dijumlah, freezer kulkas  sudah tidak muat lagi untuk menampung daging-daging itu. Barangkali, bisa-bisa jumlahnya lebih dari sepertiga yang diperbolehkan untuk diperoleh shohibul qurban.
Begitulah, mulai dari ekonomi, kemasyarakatan, dan pemerintahan, semua semakin mengkawatirkan. Pragota yang hanya lulusan sekolah dasar telah dipaksakan menjadi kepala daerah Mandura yang terbilang Negara besar. Betapa tidak semakin berantakan, coba Anda bayangkan, lha wong lagi membaca Pancasila yang konon lambang Negara yang sakral saja ndak bisa, lha kok dipaksa ngurus pemerintahan, terus keahliannya di mana???. Itu baru membaca lho sederek, dereng menghafalkan. Bagaimana kalau nanti menyangkut masalah strategi, planning, dan masalah-masalah hukum pemerintahan, dan Negara secara luas. Apakah seorang kepala daerah hanya sebagai pajangan saja???. Memangnya negarane mbahmu… oalaaah Pragota…. Pragota…. Kepalasuanmu semakin menyeruak kelihatan … kamu nggak mampu … sadarlah,,, mundurlah sebelum Mandura terkena musibah kehancuran…sekali lagi mundurlah.. mundurlah buanglah semua kepalsuan ini…
Begitulah realitas sebuah kepemimpinan palsu yang nyata-nyata dipaksakan oleh partai politik hanya untuk memperoleh kemenangan politik belaka. Sistem pemerintahan, profesionalisme, kompetensi, proporsionalisme, diabaikan begitu saja. Ujung-ujungnya hanyalah penindasan, permainan politik, permainan kekuasaan. Kolusi, korupsi, dan nepotisme semakin membesar, sulit diberangus dari negeri ini.
Pragota hanyalah sasaran pertama agar politik kekuasaan ini ini bisa berjalan lancar. Ellit parpol sengaja memanfaatkan ketololan Pragota untuk kepentingan plitik pragmatis. Ia hanya symbol boneka untuk legitimasi kekuasaan busuknya. Contoh nyata adalah rekruitmen CPNSD, dan penataan pejabat structural. Anda lihat betapa runyam, dan ngawurnya.
Berikutnya adalah Sistem tata kelola pemerintahan. Semua pejabat harus berlomba-lomba salam tempel, ngasih upeti pada elit parpol pengusung sang Pragota. Maklumlah merekalah yang saat ini tengah berkuasa di jagat Mandura saat ini. Pragota hanya ditipu, diapusi, dan dipermainkan saja. Tapi karena Progota ndak pinter ya nggak tahu kalau diapusi. Oalaaah Pragota…Pragota, luwih becik enggal mundura…. Mandura tinimbang hancur…


Kelihatan Aslinya
Ki Setyo Racethocarito
Sudah diduga sebelumnya. Bahwa pemerintahan Pragota pasti berjalan tanpa arah. Betapa tidak, yang namanya seorang sekelas pimpinan suatu negeri, jika latar pendidikannya saja sudah nggak nggenah alias hanya lulusan SD saja, dipastikan kompetensi kepemimpinannya juga sangat-sangat lemah. Oleh karenanya, jika pemerintah itu terjadi, maka kesan yang kelihatan adalah pemerintahan yang dipaksakan.
Begitupoen yang terjadi di Mandura saat ini. Sang Patih Pragota yang hanya jebolan sekolah menengah pertama berhasil menduduki tampuk kepemimpinan tertinggi di Mandura, karena sang Prabu Baladewa tengah cuti panjang  melaksanakan tugas Negara di Karangkedempel panggonannya ki Lurah Ismaya alias Semar. Oleh karena itu, karena Pragota menjabat sebagai wakilnya, maka, untuk sementara Mandura dipimpin oleh wakilnya tersebut.
Jauh hari sebenarnya orang Mandura sudah meramalkan, jika pemerintahan dipimpin oleh Patih Pragota bakal berjalan tanpa arah. Mereka memahami karena semuanya tahu kalau Patih Pragota hanyalah lulusan SD, kalaupun ia melanjutkan di jenjang yang lebih tinggi, itupun karena hanya mengikuti program kejar paket, atau kejar ijazah saja. Alias STKIP (sekolah tidak kok ijazah punya). Begitulah riwayat pendidikan Patih Pragota yang terkenal ramah, suka tertawa ngakak, humoris dan merakyat tersebut.
Alkisah, ketika negeri Mandura tengah memperingati hari Janji Taruna atau kalau bahasa manusianya sumpahnya anak-anak muda, ia mendapatkan gelar terhormat, sebagai inspektur upacara. Konon, tatkala teks Pancasila dibacakan, hadirin terperanjat mendengar sang spektur membacakan keliru. Kontan para punggawa dan para pejabat merah padam mukanya. Mereka ikut menanggung malu yang sangat dalam.
Merekapun akhirnya memberikan penilaian, ing atasnya pejabat sekelas Raja, eee lha kok jebulnya membaca saja belum pener. Lha gitu kok jadi raja. Panteslah, kalau pemerintahan jalan di tempat. Miskin inovasi, miskin kreasi, dan miskin intelektual. Apalagi di setiap memberikan sambutan, Patih Pragota hanya  tidak ilmiah sama sekali. Isinya ngalor ngidul, ngelantur, ngawur, seperti burung beo yang hapal dalam satu kata saja.
Begitulah nasib negeri Mandura bagaikan mendapat musibah. Bayangkan, ketika sinuwun Baladewa masih berkuasa, Mandura bagaikan negeri Eropa, yang semarak berdiri gedung-gedung gaya Eropa nan megah. Tetapi kini, negeri ini bagaikan kota mati. Pemerintahan dipegang oleh orang yang bukan ahlinya. Kata nabi, kalau sesuatu itu dipegang oleh bukan ahlinya, maka tunggu kehancurannya.
Sebenarnya, kalau kita runut ke belakang, yang paling bersalah dalam proses kepemimpinan ini adalah, pertama, partai politik yang mengusungnya. Kedua, adalah rakyat yang memilihnya. Lha wong jelas Pragota itu hanya seperti itu, lha kok dipercaya memegang tampuk kepemimpinan. Lha wong nalika jadi patih saja nggak bisa ngapa-ngapa, apalagi kalau jadi ratu. Nah, sekarang orang mulai sadar. Bahwa bekal   pendidikan itu akan menentukan juga kualitas seseorang. Sebaliknya, jika proses pendidikan yang diraih oleh seseorang tidak wajar/tidak benar, maka gelar sarjananya pun juga tidak benar. Maka kualitas dirinya serta kinerjanya juga ndak benar . Alias rendah-rendah saja.
Begitulah nasib Mandura. Negeri kacau, akibat pemilihan pemimpin yang salah. Dan ini pun juga bukan salah Pragota pribadi. Awalnya sih, dia juga merasa tidak mampu. Akan tetapi karena parpol tertentu hanya ingin sekerdar menang, dan diharapkan Pragota dapat dikendalikan, maka pundi-pundi untuk beli mobil Mercy-pun  dapatlah dipenuhi.
Itulah benang merah kacaunya Mandura. Rakyat dipaksa membuat eksperimen politik super ngawur. Rajanya ngawur. Pemerintahannya lemah, kebijakannya prnuh permainan, akal-akalan, manipulative. Patih Pragota bagai dagelan yang nggak semakin lucu. Dan Prabu Pragota-pun kini ibarat memanjat kelapa. Maka semakin tinggi ia memanjat, maka semakin kelihatan pantatnya.  Artinya, semakin ia menduduki jabatan yang tinggi, maka kemampuan aslinya  semakin jelas di depan mata. Nilai kepura-puraan semakin terlihat. Ketidak-kemampuannya semakin jelas, dan kengawurannya juga semakin kentara.
Oooalaah Pragota….Pragota… enggal muduna… mesakne para kawula Mandura…aja kedawa-dawa…




Pragota Mbabar Bubur Suran
Ki Setyo Racethocarito

Semenjak terpilih jadi pengageng negeri Mandura, Kanjeng Adipati Pragota Nampak semakin Pede (pelo dan degleng). Betapa tidak, sambutan demi sambutan yang ia sampaikan dalam setiap pertemuan formal semakin ngaco dan ngawur-ngawur saja. Itulah kenapa dia dikatain pelo dan degleng.
Tetapi untunglah, ketika dia menjabat sebagai demang dulu masih punya sedikit hapalan. Sehingga pas bulan Suro seperti sekarang ini, ia dapat menjelaskan makna  Bubur Suran yang bakal disajikan di pendopo pringgitan beberapa hari yang akan datang.
“Bapak-bapak,dan ibu-ibu… Bubur Suran itu terdiri dari : Bubur Putih; Kedelai Hitam digoreng; Dadar Telur Ayam Kampung di-iris-iris; Serundeng Kalapa; Rujak Degan  gula Jawa; dan sehelai Janur Kuning yang dipasang diatas pintu masuk rumah….”
“ Mangsudipun dahar Bubur Suran menika inggih :
  1. Dhahar sesarengan menika menunjukkan kerukunan berkeluarga, semua senang bahagia , bersyukur bisa kumpul menikmati hidangan enak meskipun sederhana. Itu semua adalah berkah Gusti, Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang. Semua hidangan adalah pemberian Ibu Pertiwi, untuk itu supaya selama hidup dibumi selalu dapat makan, kita semua wajib menjaga, memelihara bumi tempat kita tinggal.
  2. Bubur Putih melambangkan kesucian jalan hidup yang kita lakukan.
  3. Kedelai Hitam yang digoreng . Ini menunjukkan sifat jahat manusia yang siap/rela/mituhu dibakar agar kita memeroleh kehidupan yang bersih, dijauhkan dari sifat angkara murka
  4. Telur Ayam melambangkan hidup berkembangbiak, digoreng didadar dan di-iris-iris melambangkan sumrambah- menyebar dimana-mana. Hal ini sebagai perlambang bahwa manusia pada prinsipnya berasal dari satu zat, oleh karena itu kita manusia adalah bersaudara, harus guyub rukun, adil dan bijaksana.
  5. Serundeng Kelapa merupakan filosofi pohon kelapa . Pohon kelapa adalah jenis pohon yang dapat tumbuh dimana-mana  dan mampu menyesuaikan dengan keadaan setempat, demikian juga manusia. Selain itu semua bagian dari pohon kelapa amat berguna baik buahnya, serabutnya, batangnya, lidinya maupun daunnya. Ini contoh yang positif bagi manusia. Hendaknya segala perbuatan kita juga bermanfaat bagi sesama. Kita mampu berkarya, mampu menolong, memberi kepada sesama. Kita bisa memberikan hal-hal yang baik, jangan kita membuat sakit hati orang lain, karena seperti dikatakan oleh para pinisepuh bijak : Menyakiti orang lain artinya juga menyakiti diri sendiri. Cobalah kita renungkan, apa gunanya membuat sakit hati orang lain?
  6. Rujak Degan merupakan simbol kesegaran manusia setelah kehausan. Mangsudnya manusia dalam menjalani hidup harus dengan jiwa raga yang segar kita hidup rukun dalam suasana regeng – semarak, menyenangkan.
  7. Janur Kuning  dipasang diatas pintu rumah. Ini perlambang hidup kita selalu disinari nur sejati dari Gusti Alloh
Itulah sedikit penjelasan mengenai apa yang tersirat dalam filosofi  Bubur Suran . Memang nenek moyang orang Jawa itu sukanya memberikan sanepo- semacam petunjuk atau nasihat yang harus dibuka apa arti sebenarnya. Sekarang sampeyan lha wong Cuma lambang saja kok bingung-bingung, sekarang terserah, sampeyan mau diterjemahkan apa”
“Yen bubur procot tegesipun napa sinuwun?”
“Bubur procot, tegese yen ngomong procat, procot, ora berbobot, koyo klobot, omonge pating plethot, melat-melot ra kena dicokot, pating pecothot, sing ngrungokne sirahe pating clekot, untune kerot-kerot, ilate melat-melot…”
“Sinten niku, sinuwun???”
“Aku….” Kata Pragota sambil menunjuk dirinya


Pejabat Beli Gelar Akademik
Ki Setyo Handono
                                    
Wajah dunia pendidikan tinggi di kota reog  tercoreng dengan
selentingan berita bahwa telah terjadi jual beli gelar akademik di sebuah perguruan tinggi swasta (PTS) terhadap pejabat yang lagi berkuasa. Masyarakat menilai tragedi ini bak pukulan telak ke jantung pendidikan tinggi karena boroker pendidikan yang dilakukan sebagian oknum dosen adalah aib yang amat memalukan. Dosen sebagai pejaga gawang moral dan etika sudah terkontaminasi virus komersialisasi pendidikan, dengan merekayasa perkuliahan fiktif, nilai fiktif, ijazah fiktif, dan gelar akademik fiktif.  
Sebagai bangsa  beradab yang menjunjung kejujuran, punya iman, berkarakter luhur, bermoral Pancasila, dan sebagai pejabat panutan hendaknya punya rasa malu, sekiranya gelar itu tidak pantas disandangnya. Malu dong, pake gelar sarjana nggak tahu skripsi, pake gelar magister nggak bisa nulis tesis. Apalagi hanya untuk gagah-gagahan saja. Apa yang dibanggakan la wong sekolah tidak  kok ijazah punya.
Pejabat demikian masuk dalam katagori pejabat dagelan, pejabat pembohong, pejabat yang sudah tidak layak menjadi panutan, pejabat yang sudah melanggar kode etik jabatan, dan pejabat yang sudah tidak layak menjadi pemimpin. Kalau di Jepang pejabat demikian langsung mundur. Untunglah Anda berada di bumi permisif. Sehingga gelar yang tidak layak Anda sandang, nyaris bisa Anda peroleh sesuka hati. Yang penting bisa membeli.
Pendapat sebagian masyarakat tentang informasi PTS yang melakukan praktik curang ini sudah lama mendengung, tetapi sulit membuktikannya. Karena pihak yang terlibat, baik yang mengeluarkan ijazah maupun yang mendapat ijazah tidak mau buka-bukaan. Mereka saling menutupi kecurangannya, saling mencari aman.
Yang paling disesalkan praktik jual beli gelar dilakukan oleh seorang pejabat ternama untuk meraih gelar S1 dan S2 guna kepentingan komersial di pihak PTS dan gelar pantas-pantasan bagi sang pejabat . Pertanyaannya apakah perguruan tinggi swasta yang mengeluarkan ijazah instan itu terakreditasi dari Kemendikbud? Ataukah mereka sudah terakreditasi, tetapi karena kurang laku di masyarakat kemudian sengaja menjerat pejabat-pejabat ‘murahan’ dengan fasilitas kemudahan dalam meraih gelar-gelar itu?? Dengan tujuan komersialisasi dan mendapatkan nama??
Skandal manipulasi gelar akademik dan broker pendidikan tidak bisa dibiarkan terus berjalan. Pejabat, politikus, guru, praktisi dan sebagainya  hendaknya tidak terpancing untuk kuliah pada perguruan tinggi dengan sistem pendidikan instan yang berorientasi jual beli gelar. Pejabat dan politikus yang terlanjur membeli gelar magister, doktor atau profesor harus malu memakai gelar dan jabatan akademik tersebut. Tanpa gelar pun, pejabat setingkat menteri, gubernur, bupati dan anggota DPR akan dihormati masyarakat sepanjang kinerja dan moralitasnya baik.
Oleh karena itu, pejabat atau perorangan yang  terlanjur diberi gelar SH, MH, MSi, MSc, profesor, dll. secara suka rela harus mengembalikan gelar akademis tersebut kepada universitas atau instansi yang memberikan. Gelar profesor, yang pernah diterima atau dicantumkan sendiri oleh perorangan, sesuai UU No.20 tahun 2003 tentang Sistem Pendididikan Nasional, hanya disandang seorang dosen aktif yang memiliki kompetensi ilmiah yang dinilai atas dasar track record tridarma perguruan tinggi yang sudah dilakukan. Jadi kalau ada orang yang memproklamirkan diri dengan gelar professor tetapi tidak pernah aktif mengajar seperti tersebut, itu adalah professor awu-awu.
Oleh karena itu, sudah sepantasnya kita mengutuk keras pejabat yang menggunakan gelar palsu. Gelar yang dibeli pejabat yang tidak punya rasa malu, karena nggak punya kompetensi dibidangnya. Gelar yang disandang pejabat bodoh yang mengira bahwa dengan seabreg gelar akan membuat kewibawaannya.
Ironis memang, kita sedang giat-giatnya menumbuhkembangkan pendidikan karakter untuk kebaikan dan keselamatan negeri ini, eee ini la kok ada pejabat berani-beraninya berbuat curang, beli ijazah, beli gelar, memalsu riwayat pendidikannya. Terus mau dibawa ke mana pendidikan generasi muda kita nanti ??? . Malu dong, pake gelar ternyata kosong, nggak bisa apa-apa. ***
Semakin hari arah demokrasi sudah tidak membawa kebaikan dan sudah selayaknya ditinggalkan, setelah berabad menjadi konsep suksesi kepemimpinan negara-negara di dunia sudah terbukti bukan kesejahteraan dan keadilan yang diperoleh. Malah sebaliknya kemiskinan dan kedzoliman merajalela, sudah pasti kekuasaan yang ada beserta kekayaannya terpusat pada si Kaya yang membacking Penguasa dan sebaliknya. Lebih sempurna keterpurukan itu manakala sistem politik demokrasi bersanding dengan kapitalisme yang membawa si Kaya semakin tajir dan si Miskin kian terpuruk dan hanya menjadi objek tanpa mempunyai lahan “bermain”.
Hari-hari terakhir ini isu busuk mulai tercium di media informasi dimana Tokoh Seni Fenomenal yang menghebohkan masyarakat karena Goyang Ngebornya hingga saat awal kemunculannya membawa dua pemikiran hitam putih di level grass root, dimana satu pihak mencemooh karena menganggap suatu kejahilan pornografi sekelompok yang lain justru menikmati seraya berlindung dibalik kata seni. Ya anda past mengerti siapa yang dimaksud, Mbak Inul Daratista (Ainur Rokhimah), setelah sukses mengebor masyarakat dengan goyang dangdutnya dan sukses pula melebarkan bisnis karaokenya maka terdengar khabar beliau ingin merambah dunia politik, mencalonkan diri sebagai calon wagub Malang Jawa Timur. Nampak jelas bagaimana latarbelakang beliau yang tidak bisa kita katakan datang dari jalur putih, maka bagaimana mungkin dengan kemampuannya yang berlatar belakang hal itu bisa membawa masyarakat ke arah yang lebih baik sisi ekonomi dan akhlaq. Mungkin ini terlalu klise tetapi demikianlah sistem demokrasi yang memungkinkan pelaku maksiat memimpin suatu wilayah meski disana ada kumpulan kyai yang jumlahnya tidak banyak, lebih gila lagi kumpulan orang yang berkedok kyai malah mengajukan figur yang jelas latar belakangnya jauh dari kriteria taqwa menjadi pemimpinnya.
Sekali lagi terbukti sudah sistem ini tidak layak lagi memimpin dunia maka Tidakkah Kita Berpikir untuk mencari sistem yang lain yang mampu merubah tatanan dunia yang lebih sejahtera dan adil??


Pragota Bakal Rekrutmen CPNSD
Patih Pragota nampak thenguk-thenguk di ruang kerjanya. Tangannya uthak-athik HP bermerk mahal, asyik  kirim pesan singkat kepada cewek-cewek cantik karyawatinya. Nggak jelas kerja apa yang bisa dilakukan hari itu. Yang jelas, selama dia menjabat adipati, dia nggak tahu apa-apa, dan nggak bisa apa-apa. Yang penting adalah ngantor aja. Yang penting gelar adipati sudah berada di pundaknya. Yang penting ke mana-mana dikawal, ditempatkan di tempat yang mewah. Orang-orang, termasuk para camat yang dulu atasannya, sekarang mundhuk-mundhuk hormat padanya.
Maklumlah dia dulu kan jadi adipati hanya berbekal merakyat saja.  Sementara akademisnya nol. Jadi ya maklum, urusan pemerintahan dia nggak tahu apa-apa. Apalagi mengangkat sekda Manduro yang dipinitip, dia nggak mudeng blas. Oleh karena itu DPR tertawa mengecam terpingkal-pingkal, karena sekda yang PLT sudah diberi wewenang melantik pejabat-pejabat pemerintahannya. “Cacat hukum, om” tudingnya dengan jari jemari kithing.
Begitulah pemandangan tragis di negeri Manduro. Jual beli jabatan bukan rahasia lagi. Adipati dan patihnya  sama-sama nggak becus ngurusi pemerintahan. Mereka telah menjadi santapan Preman Politik  untuk mengeruk keuntungan materi . Para orang-orang yang gila jabatan berbondong-bondong antri membeli jabatan pada sang preman.  Oleh karena itu jangan heran, di Manduro sekarang ini tidak ada lagi urutan kepangkatan, ataupun urutan karier. Pokok bisa mbayar ke pimpinan preman politik, maka jabatan apa saja bisa Anda dapatkan.
Sementara Sang Dipati hanya bisa bengong saja. Sendainya ngator pun paling ya hanya bercanda dengan stafnya saja. Atau SMS an dan njowal-njawil karyawiti yang cantik-cantik saja. Dan seandainya rapat dia pun juga nggak mudeng dengan apa yang mau di rapatkan. Paling-paling “pripun niki… pripun pak asisten niki??” Kemudian  pak asisten ahli menjelaskan,… anehnya dia malah nggak mudeng-mudeng juga… repot, lha wong adipati kok ora mudeng???
Sore itu, Adipati Pragota tengah menerima para lurah, sohibnya ketika masih jadi patih dulu. Mereka menghadap seperti tanpa lewat protokol lagi. Maklumlah Pragota sudah akrab dengan mereka.

"Mas Dipati, kayaknya negeri kita perlu mengadakan tes pegawai negeri lagi..."
"Ya , betul!. Lumayanlah kalau ada tes saya bisa jadi calonya ... ha...ha...ha... " pungkas lurah Benyubiru guyon.
"Ya, kalau saya paling nggak kan bisa nitip, anak, istri, dan cucu saya" jelas lurah Karangwatu
"Kalau saya cuma cari kesempatan mencari keuntungan saja" sergah lurah Jambu Ijo tak kalah ngawurnya.
"Sudah... sudah... sampeyan jangan ngomong seru-seru, ini adalah rahasia jabatan. Rekruitmen ini sudah diatur oleh tim sukses saya. Sampeyan manut saja, nanti dulur-dulur sampeyan dikabari semua. Bilang kalau permili saya, sudahlah jangan kuwatir…” jelas Sang Pragota lamis.
Begitulah, hari demi hari, Manduro semangkin rusak, ngawur ndak teratur. Adipati Pragota benar-benar mabuk jabatan. Dia sudah nggak punya karakter kemanusiaan lagi. Rencana rekruitmen CPNSD telah menafikkan dan menelantarkan para pegawai tidak tetap, para pegawai sukwan, yang telah lama mengabdi. Dia telah jadi boneka preman politik untuk mencari keuntungan materi semata.
Oalaah Prgota….Pragota,  Rakyat sudah sadar, dan menyadari, ternyata sampeyan tidak pantas menyandang jabatan adipati. Sekali lagi, interopeksi, mawas diri dalam-dalam, apakah negeri Mandura bakal sampeyan jadikan  negeri yang gagal, rusak, dan amburadul???, mundur dan meletakkan jabatan adalah jiwa ksatriya sejati. Kasian, negeri ini dulunya sudah meroket dan mendunia, sekarang  ironis dan tragis… belum ditambah Sang dipati konangan selingkuh…. Byuuh ora ndlomok ane…

\

CUEK Bebek Wek… Week
Ki Setyo Racethocarito
Hari demi hari pemerintahan Adipati Pragota semakin parah rusaknya. Permasalahan yang sebenarnya berasal dari kelemahan Pragota sendiri, sepertinya nggak segera disadari. Dia masih mabuk kepayang dengan gelar adipati yang sebenarnya tidak pantas disandangnya. Sepertinya, dia sudah kadung enjoy dengan gelar tersebut.
Seperti halnya sekarang ini, dewan perwakilan rayap dan rakyat Maduro secara keseluruhan sudah mengetahui kelemahan sang adipati secara utuh. Dan mereka, sekarang ini menyadari, bahwa sang adipati Pragota hanyalah boneka dari preman politik yang mengusung kemenangan dirinya. Ia hanya dijadikan legitimasi politik busuknya. Ujung-ujungnya hanyalah untuk mencari keuntungan materi belaka. Lihatlah, sekarang ini, mobil mercy, rumah megah, selingkuhan dimana-mana, dan hebohnya lagi semua pejabat yang ambisi dengan jabatan basahnya, mereka harus sowan cari muka pada sang preman. Luar biasa!!, Negara sudah dikuasai oleh preman yang kelasnya lebih berbahaya daripada teroris.
Begitulah kenyataan pahit sebuah negeri gemah ripah loh jinawi, telah jatuh ke tangan preman politik yang hingga sekarang kebal dari hukum dan kutukan Tuhan. Tidak kebal bagaimana, mulai dari jaman rekruitmen PNS dulu, jelas-jelas lembar jawaban test dijaga oleh aparat keamanan, tetapi dia dengan santainya mengganti semua lembar jawaban dari orang-orang yang telah mbayar padanya. Aparat keamanan pada waktu itu nggak bisa berkutik. Diam sambil gleng-geleng kepala. Maklumlah dia kan anggota dewan. Bisa berbuat apa saja. Karena Adipati sudah menjadi kendalinya. Dan test CPNS sudah menjadi kekuasaannya.
Tidak itu saja. Politik uang, dan kerusakan moral yang sudah melekat pada sang preman sampai sekarang nyaris tidak pernah tersentuh hukum. Mulai dari minuman keras, main perempuan, judi, suap, korupsi, manipulasi, hingga narkoba, tetap aman-aman saja. Rakyat Manduro, menjadi semakin gemes dan heran, kenapa orang yang jelas-jelas merusak Negara, merusak daerah, merusak tatanan hukum masih juga dibiarkan oleh aparat hukum. Jangan-jangan para aparat sudah dibeli olehnya. Rakyat mulai curiga.Rakyat mulai jijik melihat permainan kotor nan culas ini.
Kebetulan siang itu, Sang Pragota tengah dicegat oleh wartawan. Mereka menanyakan kebijakan PLT terhadap sekda yang tak kunjung kelar…
“Alaah… pokoknya gue bakal cuek aja… silakan dari lembaga mana, dari kekuatan mana yang mau menggugat saya… gue pokoknye cuek bebek…wek…wek…” kilah sang Pragota menutupi kelemahannya.
Mendengar komentar sang dipati yang begituan, rakyat dan pejabat, semakin menilai bahwa Dipati Pragota semakin kelihatan ngawurnya. Kelihatan dia nggak menguasai hukum pemerintahan. Debatnya kaya anak kecil, perannya sebagai pendidik masyarakat dan pemerintahannya semakin dipertanyakan. Orang banyak benar-benar menilai kalau Pragota memang hanyalah pejabat dagelan. Pejabat dipati yang dipaksakan.
Sampai kapan sandiwara yang membahayakan negeri ini berakhir???, terserah rakyat yang telah memberi amanat. Yang jelas rakyat telah tertipu dengan bujuk rayu para politisi dalam pemilu. Eksperimen pemerintahan yang mengandalkan ketenaran tokoh yang dianggap merakyat, telah gagal total. Sekali lagi, latar akademis ternyata sangat bewrpengaruh dalam roda pemerintahan ini. Merakyat thok, tetapi kecakapan nol. Ya jadinya seperti yang Anda lihat sekarang ini, Manduro ibarat terkena pagebluk mayangkoro. Kalau nggak segera diatasi, daerah dalam keadaan bahaya.

Meluruskan Nilai Sakral Bulan Suro
Ki Setyo
Sebagian masyarakat Jawa masih  percaya dengan cerita fiktif Nyi Roro Kidul, penguasa laut selatan (Samodra Hindia). Konon, ceritanya, setiap bulan Suro, Nyi Roro Kidul selalu punya hajatan atau mungkin menikahkan anaknya.Mitologi kisah itu membuat masyarakat Jawa  enggan untuk melakukan kegiatan yang bersifat sakral, misalnya hajatan pernikahan, sunatan, atau mendirikan rumah. Hajatan pernikahan di bulan Suro sangat mereka hindari. Entah kepercayaan ini muncul sejak kapan, kita tidak tahu. Namun yang jelas, sampai sekarang pun mayoritas masyarakat Jawa tidak berani menikahkan anak di bulan Suro.
Mereka percaya, jika masyarakat Jawa  punya gawe di bulan Suro ini, diyakini penganten atau keluarganya tidak akan mengalami kebahagiaan atau selalu mengalami kesengsaraan, baik tragedi cerai, gantung diri, meninggal, mengalami kecelakaan, atau lainnya. Entah kebenaran itu ada atau tidak, yang jelas masyarakat Jawa secara turun-temurun menghindari bulan Suro untuk menikahkan anak.
Jaman dulu,  masyarakat Jawa ketika menjelang Tahun Baru Jawa yang jatuh pada bulan Suro,  masyarakat mempunyai harapan-harapan yang lebih baik di tahun baru dan tentunya juga melakukan introspeksi terhadap tindakan di masa lalu. Akan tetapi
ketika kita melihat di lapangan,  manifestasi dari perbuatan interopeksi pada bulan Sura ini banyak orang melakukan ritual-ritual tertentu  misalnya dengan laku dengan cara nenepi 'meditasi untuk merenung diri' di tempat-tempat sakral  seperti di puncak gunung, tepi laut, makam, gua, pohon tua, dan ada juga yang melakukan dengan cara lek-lekan 'berjaga hingga pagi hari'.
Dari sudut pandang agama Islam , ritual ini jelas sebentuk animisme. Sehingga Suro dikaitkan dengan paham syirik dan kemusrikan. Perlakuan seperti itu timbul karena disebabkan kurangnya pemahaman sebagian masyarakat akan makna awal pada bulan Suro yang telah dilakukan oleh para pendahulunya. Ajarannya baru diterima sebagian kecil saja. Sehingga mereka terjebak di dalam ritual atau perenungan yang salah.
Esensi Bulan Suro  Masyarakat Jawa Kuno
Dulu, ulama  Jawa kuno berpendapat bahwa bulan Suro adalah bulan yang sakral, karena bulan ini dianggap bulan yang suci, bulan untuk melakukan perenungan, kontempltif bertafakur, berintrospeksi, mendekatkan diri kepada Sang Khalik. Oleh karena itu mereka mengadakan ritual dengan laku, yaitu mengendalikan hawa nafsu dengan hati yang ikhlas untuk mencapai kebahagiaan dunia akhirat, pada tempat-tempat yang sepi.
Dengan demikian kalau dicermati, esensi tradisi di bulan Suro yang dilakukan oleh masyarakat Jawa Kuno adalah sebagai upaya untuk menemukan jati dirinya agar selalu tetap eling lan waspada. Eling artinya harus tetap ingat siapa dirinya dan dari mana sangkan paraning dumadi 'asal mulanya', kedudukannya sebagai makhluk Tuhan, tugasnya sebagai khalifah manusia di bumi baik bagi diri sendiri maupun orang lain.
Sedangkan waspada, artinya harus tetap cermat, terjaga, dan waspada terhadap segala godaan yang sifatnya menyesatkan. Karena sebenarnya godaan itu bisa menjauhkan diri dari sang Pencipta, sehingga dapat menjauhkan diri mencapai manunggaling kawula gusti 'bersatunya makhluk dan Khalik'.
Keyakinan semacam ini dinamakan kesadaran makrokosmos (jagad di luar diri manusia) yang sangat tinggi. Dalam kesadaran ini diyakini bahwa Tuhan menciptakan kehidupan di alam semesta ini mencakup berbagai dimensi yang fisik (wadag) maupun metafisik (gaib). Kedua dunia ini saling berinteraksi antara dimensi alam fisik dan dimensi metafisik. Mereka saling mengisi mewujudkan keselarasan dan keharmonisan alam semesta.
Selain kesadaran makrokosmos ada kesadaran lain, yaitu kesadaran mikrokosmos (kesadaran dari dalam diri manusia sendiri). Manusia merupakan esensi mikrokosmos (jagad alit). Manusia sebagai bagian dari mikrokosmos memiliki peranan besar dalam menjaga keseimbangan makrokosmos karena jika jagad besar rusak, maka penyebab utamanya adalah akibat dari kerusakan jagad kecil. Oleh karena itu, jika keduanya ingin damai dan tenteram, maka jagad besar dan jagad kecil harus bersanding harmonis.
Berdasarkan dua dimensi kesadaran itu, tradisi Jawa memiliki prinsip hidup yakni pentingnya untuk menjaga keseimbangan dan kelestarian alam semesta agar supaya kelestarian alam tetap terjaga sepanjang masa. Menjaga kelestarian alam merupakan perwujudan syukur tertinggi umat manusia kepada Sang Hyang Murbeng Dumadi.
Cara pandang tersebut membuat masyarakat Jawa memiliki tradisi yang unik dibanding dengan masyarakat Indonesia pada umumnya. Sebagai bagian makrokosmos, manusia (mikrokosmos)  memiliki tanggung jawab untuk menjaga keseimbangan kosmos
Dengan demikian harmoni alam merupakan cita-cita manusia Jawa saat itu.
Untuk menggapai harmoni alam itulah, sebagian masyarakat Jawa melakukan ritual yang dilaksanakan sebagai perwujudan kesadaran manusia akan keseimbangan kosmos dengan mendekatkan diri pada Sang Hyang Murbeng Jagad. Tuhan Yang Maha Suci, yang hanya bisa didekati dengan kesungguhan dan hati yang bersih.
Oleh karena itu pada bulan suro mereka menghentikan kegiatan yang bersifat duniawi. Hanya saja karena masa itu orang Jawa masih percaya dengan hal-hal tahayul, maka mereka mereka-reka cerita agar masyarakat luas ikut menghentikan kegiatan duniawi dan sekaligus agar ritual mensucikan hati tidak terganggu. Maka cerita itu kebablasan hingga sekarang ini.
Oleh karena itu, generasi sekarang harus bisa menggali  nilai luhur dan mengembalikan makna bulan suro sebagai bulan membersihkan hati dan fikiran  agar keseimbangan alam dapat diraih kembali. Sebab tatanan alam perlu dijaga demi keberlangsungan hidup manusia itu sendiri.

Dewan Pengkhianat Rakyat (DPR)
Sabdo Palon
Citra buruk yang sudah terlanjur melekat pada dewan perwakilan rakyat adalah Dewan tempat berkumpulnya orang-orang yang gemar melakukan tindak korupsi, skandal mesum, tingkat produktivitas rendah, kehadiran rendah, tidur saat sidang paripurna, jalan-jalan ke luar negeri, menuntut fasilitas, pemeras eksekutif, Dan banyak lagi sandang jelek padanya.
Penilaian publik terhadap lembaga legislatif ini bukan tanpa dasar. Fakta-fakta yang terkuak satu-persatu tentang perilaku anggota DPR yang jauh dari sikap membela kepentingan rakyat dan justru mempertontonkan kebejatan moral seolah saling dukung-mendukung dan berkorelasi antara satu perilaku buruk dengan perilaku buruk lainnya.
Sehingga nyaris seluruh rakyat menjadikan DPR sebagai  musuh bersama. Rakyat memusuhi karena sering menjadi sasaran tindakan penipuan yang dilakukan oleh mereka. Rakyat memusuhi karena mereka sering mengecewakan rakyat. Rakyat memusuhi karena dewan ternyata tidak bisa dijadikan tauladan dalam membela kepentingan rakyat.

Lihat saja, di tengah keterpurukan seperti sekarang ini, DPR Ponorogo menggagas pelesir ke luar kota dengan alasan yang tidak jelas. Mereka seakan menutup mata dengan kondisi  kepala daerah yang amburadul. Sering  anggota DPR yang tidak terhormat mengucapkan, ” kita akan melakukan studi banding ke x”, studi banding ke…y dan seterusnya…. Tapi apakah kita pernah tahu bagaimana hasilnya? Memang mereka selalu mengatakan kita belajar banyak, tapi kalau dimintakan buktinya tidak bisa menunjukkan. Kejanggalan-kejanggalan juga sering ditemui, seperti kasus studi banding ke Australia kemarin. Sudah jelas-jelas Anggota dewan Australia lagi libur malah nekat tetap saja melakukan studi banding.

Memang studi banding bukan hal yang baru, DPR hasil Pemilu 1999 tercatat melakukan beberapa perjalanan ke luar negeri, lalu jumlahnya meningkat pada DPR hasil Pemilu 2004, dan semakin lebih banyak pada hasil Pemilu 2009. Padahal sebetulnya tidak semua undang-undang itu harus di studi bandingkan, apa para anggota DPR masih kurang pandai sampai-sampai harus melakukan studi banding segala.

Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (FITRA) menuding studi banding DPR sesungguhnya hanya plesiran. FITRA pun memiliki data DPR mendapatkan dana yang besar dari kegiatan studi banding. Per anggota dewan bisa mendapatkan uang puluhan juta untuk sekali studi banding.

“Tiap anggota bisa dapat uang saku Rp 26 juta-Rp 30 juta sekali berangkat selama tujuh hari. Belum lagi uang representasi sebesar US$ 2.000, ini semua bersifat Lumsum. Artinya banyak anggota dewan yang memangkas hari perjalanan, menggunakan kelas ekonomi, mengajak keluarga, tidak dituntut untuk mengembalikan sisa uang perjalanannya, karena ini bersifat Lumsum dan minimnya akuntabilitas,” kata Sekretaris Nasional FITRA Yuna Farhan.
Menurut Yuna, anggaran pelesiran anggota DPR berkedok studi banding ini tidak menggunakan platform setiap RUU dibahas lalu ada kunjungan kerja ke luar negeri, yang rencananya akan dinaikkan menjadi Rp 3,4 miliar per RUU. “Ini tidak semua RUU membutuhkan studi banding atau pelesiran ke luar negeri,” tegas Yuna.
Begitulah rekaman buruk  atas sikap dan perilaku anggota DPR menjadi persepsi yang menghadirkan penilaian sangat negatif terhadap Citra DPR yang buruk. Penilaian didasarkan pada kesenjangan harapan terhadap bagaimana seharusnya peran dan fungsi DPR yang menjadi wakil rakyat dengan kenyataan yang terang benderang tampil di depan mata.

Pingin Langsung Tumbas (PLT)
Ki Setyo Racethocarito
Surem-surem diwangkara kingkin lir manguswa kang layon, ooooong… denya ilang memanise, wadananira landhu kummel kucem rahnya maratani…..
Wajah minder sang adipati Pragota tidak bisa disembunyikan tatkala memasuki ruang sidang dewan perwakilan rakyat Manduro. Perasaan minder itu lantaran karena tidak menguasai materi, dan memang ndak mudeng dengan dengar pendapat yang akan dibawakannya. Lucu memang. Seorang sekelas adipati, kok minder dan nggak mudeng dengan tugas-tugas kepemerintahan. Padahal title akademisnya seorang sarjana lho. Tetapi kenapa kok minder?
Ya begitulah kenyataan super mengecewakan atas kepemimpinan sang adipati Pragota, yang terpilih hanya lantaran kondang sregep menghadiri kondangan-kondangan rakyat kampoeng pada waktu dulu. Memang zaman edan sudah lama diprediksikan sejak dulu. Di mana orang yang nggak pinter mengaku pandai. Bahkan, merasa lebih pandai daripada orang yang benar-benar lebih pandai. Sebaliknya, banyak orang yang pandai, justru dianggap bodoh. Anehnya, yang bodoh dipercaya sedangkan yang pandai tidak dipercaya.
Dan yang terjadi di negeri Manduro hari demi hari semakin santer memanas. Sang Adipati tiban, Pragota, Nampak semakin linglung. Dia diserang wakil adipati yang dulu juga tim suksesnya. Padahal dua-duanya juga sama-sama nggak becus ngurusi pemerintahan. Dua-duanya sama-sama nggak punya kompetensi sistem pemerintahan. Sehingga yang kentara di permukaan adalah debat kusir, menang-menangan, alias debat tanpa waton, alias asbun.
Soal krusial adalah produk hukum dari PLT sekda yang sudah sembilan bulan semakin ngelanturr. Konon katanya jabatan ini dijual oleh sang preman seharga 1 Milyar dan belum ada yang kuat membeli, maka sekda definitive belum bisa dilantik. Akhirnya terkesan bahwa dipati Pragota mengulur-ulur pejabat sekda yang definitive. Padahal ia memang benar-benar nggak diperbolehkan melantik sekda sebelum ada yang kuat membeli jabatan tersebut. Dia nggak bisa berbuat banyak lantaran memang nggak tahu hukum pemerintahan, makanya nggak punya pendirian, dan mudah dipermainkan.
Lebih tolol lagi, pemerintahan sekarang bertambah runyam dan menyeruak aroma ketidakkompakan antara adipati dan wakilnya. Sang wakil yang merasa bekal akademiknya lebih unggul daripada sang dipati, mencoba mempermainkan pisau sayatnya untuk menikam sang dipati yang semakin terlihat kelemahannya.
Ia sengaja menikam dengan maksud ‘nyelengi’ prestasi sebagai upaya tebar pesona dalam rangka menyambut pemilukada yang akan datang. Pikirnya, kalau sekarang jadi wakilnya, maka kalau bisa tahun depan dia yang jadi ratunya.
Begitulah, Pemerintahan Manduro sekarang  berjalan tanpa kendali. Sang Dipati mati suri, nggak tahu apa-apa, nggak bisa apa-apa. Pun demikin sang wakil, juga jas bukak iket blangkon, alias sami mawon. Mereka berangkat bukan dari professional, akan tetapi berangkat dari konvensional, sebuah kemenangan yang diraih karena ‘pas’ saat rakyat sedang jemu menunggu perubahan. Mereka pun ditangkap oleh preman politik sebagai pemimpin yang pas dengan kebutuhan. Maka eksperimen pemerintahanpun berlangsung dengan penuh kegagalan seperti saat ini.
Sang dipati terbukti hanya sebagai boneka untuk mengeruk keuntungan para preman, yang memanfaatkan politik balas jasa, politik kekuasaan semu yang dikandilakan di bawah telapak tangan sang preman.

Pak RT Jadi Raja
Ki Setyo Racethocarito

Tan samar pamoring suksma sinukmaya winahywa ing  asepi sinimpen telenging kalbu pambukaning warana tarlen saking liyep layaping aluyup pindha pesating supeno sumusuping rasa jati…. Ooooong
Sedikit-demi sedikit bau bangkai alias bau tak sedap itu semakin diketahui sumbernya. Bau bangkai yang menyeruak tak sedap di Kadipaten Maduro itu ternyata bersumber dari Pak RT yang mempunyai kesaktian mengantarkan dan mengangkat Patih Pragota menjadi adipati –setingkat bupati- di kerajaan Manduro. Luar biasa!. Ing atasnya Pak RT, sekarang telah menjadi raja yang sebenarnya di kerajaan Manduro.
Rahasia suksesnya Pak RT yang konon anak seorang Begawan dari tanah sebrang ini, adalah karena berhasil mendekati para pemilih muda –yang jumlahnya signifikan-, atau pemilih yang tidak berpendidikan, atau pemilih yang suka mabuk-mabukan dengan cara menyuplai barang-barang maksiat ini kepada mereka. Maka dari sinilah kemudian simpati anak-anak gaul ini menjadi daya dukung dalam pemilukada yang sangat luar biasa. Dan Pragota pun terpilih menjadi adipati, walau latar akademisnya tidak bisa diandalkan.
Sekarang ini, Pragota hanya sebagai adipati pantas-pantasan saja. Kendali pemerintahan, murni dipegang oleh Pak RT. Sehingga nyaris kebijakan pemerintahan semua terlahir dari Pak RT tersebut. Mulai dari mutasi jabatan, pengangkatan pejabat, serta penyeleksian calon pegawai negeri sipil di lingkungan pemerintahannya.
Pragota hanya plingak-plinguk, masuk kantor nggak tahu apa yang dikerjakan. Seandainya ada pekerjaan, ia pun juga nggak bisa mengerjakan. Lha mau apalagi, lha wong sekolahnya saja hanya sebatas persamaan saja. “Mau diajak berlari seperti bupati yang lain jelas nggak bisa” jelas anggota dewan bahagia.
Begitulah pemandangan tak lazim tengah berjalan di kadipaten Manduro. Patih Pragota yang bloon itu terpilih menjadi adipati menggantikan Prabu Baladewa yang kini sedang cuti panjang mengikuti sarasehan di Karang Kedempel. Selain memperlihatkan pemerintahan yang amburadul, Pragota juga telah memperlihatkan bentuk aslinya, suka selingkuh. Suka obral janji, suka bicara ngelantur dan suka membocorkan rahasia jabatan.
Masyarakat Manduro, mulai dari warung-warung, jalan-jalan, RT-RT, Kelurahan dan Kecamatan, semuanya tengah hangat menggosip negeri Manduro ibarat terkena gerhana matahari total, kena pagebluk, dan bencana alam yang sangat dahsyat. Kota santri, kota pelajar, dan kota intelektual, yang telah disandangnya, tidak mampu memilih pemimpin yang gaul sesuai dengan jamannya. Masyarakat telah tergiur uang dua puluh ribu rupiah untuk memilih Pragota yang tidak punya kemampuan memimpin pemerintahan.
Sekarang pun masyarakat baru merasakan. Betapa bobrok dan ngerinya peradapan dan hukum di negeri ini. Korupsi, kolusi, dan nepotisme menjadi marak merajalela. Kesempatan menjadi pegawai harus melalui suap menyuap. Orang kayalah yang menikmati. Sedangkan orang pinter tetapi miskin jangan harap bisa memimpin negeri ini.
Pak RT yang lazimnya bawahan dari kelurahan, kini nyata-nyata menjadi raja. Pak Camat, bupati, wakil bupati, kepala dinas, kepala jawatan, serta kepala yang lainnya, harus tunduk merayu, apabila ingin jabatan yang lebih basah. Termasuk di dalamnya sekda yang hingga saat ini belum laku terjual sesuai dengan bandrol satu milyar.
Sekarang juga terserah aparat penegak hukum. Pak RT yang nyata-nyata buat kisruh negeri ini, apa tetap dibiarkan, atau segera ditindak. Sekali lagi, kalau aparat cinta dengan negeri ini, tolong, Pak RT yang nyata-nyata adalah teroris yang benar-benar telah merusak negeri, dan merusak generasi muda segera dilenyapkan. Jangan biarkan dia menjadi raja rakus, raja yang gemar membuat kerusakan, raja yang telah mengorbakan kepentingan masyarakat untuk kepentingan pribadi. Sekarang rakyat bersatulah untuk memenjarakan Pak RT. Agar negeri Manduro ini segera terlepas dari musibah. Jelas masyarakat semangat berapi-api.

Kecemasan Tahun Baru
Ki Setyo Racethocarito

Raksasa krura reh kagiri-giri anggro lir singo nabdo kadyo enggal nubruko oooong…

Sinigeng kang cinarito. Kita tinggalken dulu kisahnye Adipati Kemplo Pragota yang baru saja mendapat wahyu kesasar dari dewata yang kurang cermat menjalankan amanah dari Sang Hyang Wenang. Sekarang kita ngok tengok kembali ceritanye Prabu Bolodewa yang sedang kebakaran jenggot yang tengah menuju ke rumahnya semar.
Di sepanjang jalan sang prabu Nampak ngedumel nggak habis-habis mencaci Ki Bodronoyo yang telah menjadikan drh Anoman menjadi direktur dinas kesehatan para prajurit Ngamarto. “oh keparat Semar … keparat… yen ora iso dadi pemimpin mbok yo ora usah mimpin…. Keparat…opo Ngastino kurang menungso… lha kok kewan dijadiken direktur…. Keparat Anoman…keparat Semar”
Prabu Bolodewo di sepanjang jalan mulutnya nyuprus, misuh-misuh, ngomong ngalor ngidul persis wong edan. Mobil plat hitam milik pribadi yang ditumpanginya sudah terlihat lusuh, kotor , karena bolak-balik nabrak kubangan yang memang di sepanjang jalan aspalnya banyak yang ngelupas. Tapi Prabu Bolodewo nggak peduli, yang penting hari itu harus bisa ngethak gundhulnya Semar dan muntir gulunya Anoman.
Kendaraannya tiba-tiba berjalan melemah, “Oh bangsat, keparat, mobinlnya pejabat ngadat, kurang berkat, nggak pernah keluar jakat…” Prabu Bolodewo pun segera keluar, kemudian dilihatnya tangki bensin. “Waduh, bensinnya habis!!!” Prabu Bolodewo pun semakin jengkel. Ditendang kuat-kuat tangki bensin itu. “Bangsat!!, brakkkk, brakkk. Prabu Bolodewo pusing bukan kepalang, karena uang sakunya tinggal dua puluh ribu. Padahal mobilnya termasuk jenis mobil yang tidak berhak mendapat subsidi BBM. Dia terkena kewajiban minum pertamax…” waduh keprimen ini… mahaaal bo..”
Prabu Bolodewo memilih beristirahat di bawah pohon akasia, sambil berfikir bagaimana agar dia segera  bisa nyampai ke Karangkedempel. Dia pun semedi, dan tertidur… zzzz zzzzz.
Kacarito, naliko deweknya tertidur, dari angkasa jumedul jin bin iblis Gudoyitmo,
“ha…haa..haaa…., iki kebeneran…. Ana ratu sing lagi kobong atine, lagi nesu… oh kebeneran… iki kesempatan aku mlebu anggane… masuk dalam jasadnya…masuk dalam api kemarahannya…ini adalah kesempatan untuk membalas dendam lamaku dengan Anoman… oh Bolodewo… ojo kaget , aku bakal nyilih ragamu, nempil nafsumu, kanggo mbales matiku sing disebabake saka pokal gawene Anoman….. Bolodewo… ojo kaget aku sing mlebu ragamu…. Blessss ” Iblis Gudoyitmo pun mlebu dalam badan Prabu Bolodewo.
Di dalam perut, Gudoyitmo marah-marah… karena isi perut Prabu Bolodewo sudah bau semua., sudah basi semua.  Memang, Prabu Bolodewo sudah beberapa hari ini nggak pernah makan sate Manduro. Jadi yang ada di dalam perut sudah mblendrang semuanya. “Oh keparat, nggak ada makanan di sini, semuanya blendrang…. ” teriaknya lewat HP menceritakan pada temen-temen di Dandangmangore.
Tidak beberapa lama, Prabu Bolodewo pun terbangun.  Dalam hatinya dia terheran-heran dengan tubuhnya. Ketika dia menguap, dirabanya mulutnya, ternyata bertaring panjang… dan suaranya tiba-tiba malih seperti buto… waaah…rrrrrrr…, dia bercermin di spion mobilnya… wah ,,, raiku malih koyo buto tenan…” oh keparat…bangsat…pejabat mbadhok duwite rakyat….morale bejat…bondho karam podho disikat…ninggalake sariat…, ra gelem mbayar zakat… oh pejabat… ojo nyalahne aku sing lagi kumat…tak obrak-abrik Karangkedempel… Semar… Anoman!!! Aja mlayu aku kang bakal nugel gulumu…”
Prabu Bolodewo yang sudah kesurupan atau klebon iblis, nggak sabaran lagi. Mukanya memerah seperti si humairah. Ditinggalkan mobil plat hitam yang tidak dapat subsidi BBM itu. Dia memilih ‘nyingklak’ kendaraan angkodes dan sekali-kali jalan kaki untuk menghemat uang sakunya. Disepanjang jalan misuh dan mengumpat tak pernah berhenti. Bau mulutnya membuat tidak betah penumpang lain. Dia pun cemas, karena sebentar lagi tahun baru, sementara uang di sakunya sudah ludes. “Wah nggak bisa dolan-dolan ke pantai nich, tahun baruan, bawa cewek baru..baju baru…”
Bagaimana kisah selanjutnya… kita tunggu pada carito ndik minggu depan.


Antarja Mbalela
Ki Setyo Racethocarito
Raksasa krura reh kagiri-giri anggro lir singo nabdo kadyo enggal nubruko oooong…
Kita tinggalken dulu kisahnya Prabu Baladwa yang lagi ‘kesambet’ alias klebon iblis. Sekarang kita tengok tokoh Pandawa lain yang juga sama-sama klebon iblis bolonya Gudoitmo dari Dandang Mangore. Dialah Antarja.
Saat Antarja buang air di tepi jalan, tiba-tiba matanya menjadi gelap. Peeet, peteng ndedet. Sang Antarja pung akhirnya semaput. Nggak tahu apa yang menyebabkan semaput. Ndak mungkin juga kalau dia kurang gizi. Lha wong dia termasuk anak pejabat kok. Mesti deh asupan gizi lebih dari cukup. Apalagi dia kan bukan rombongan keluarga miskin. Ya tak mungkinlah….
Ndak beberapa lama diapun akhirnya siuman. Nggak tahu kenapa begitu bangun tiba-tiba kepalanya jadi gelap. Lidahnya menjulur seperti anjing. Matanya melotot kaya terkena hidrosepalus. Giginya bertaring panjang. Suaranya bergetar seperti buto ijo. Dan tiba-tiba dia ingin membunuh orang-orang Pandawa. Spontan dia pun terbangun teriak dan berlari balik arah…
“He iblis laknat nggak suka makan donat, sukanya uang Negara disunat, uang rakyat disikat, bondo haram juga disikat, … rrrrrr di mana orang-orang pandawa…. He wong pendawa aja mbok terusne anggonmu pada sarasehan….. ora ana manpangate…ora ana gunane…. Hayo bubarno….bubarno….patenana Semar…patenana Anoman…. Hayo pandawa metua… bakal tak tugel gulumu….tak obrak-abrik negaramau….
Raden Antarja berteriak-teriak kaya wong edan. Kemudian bergegas mbalik ke Ngamarto. Orang-orang ndik pinggir jalan sama menutup toko dan warung-warungnya. Mereka takut, ada bonek dadakan ngamuk. Pun demikian mobil ddan kereta api memilih berbalik arah. Sopir  dan masinis takut menanggung kerugian yang besar.
Tidak beberapa lama, Antarja ketemu dengan Gatutkaca.
“He, iki Gathutkaca ya?”
“Hiyo kakang, ana apa kok teko-teko ngamuk??”
“Heh Gathutkaca, yen nyoto kowe adiku, sak iki kowe tak jaluk mbalik, hayo sak iki nggabung karo partai baruku. Partai RT, utowa Partai Raja Tega. Aja kuwatir ngko yen kowe nggabung apa penjalukmu tak turuti. Wisky, wanita ayu, pegawai negeri, bupati, wakil bupati, kepala dinas, apa sekda???”
“Pangapunten kangmas, kulo menika satriya pilih tanding. Kula mboten saget tumut hambek angkoro murko…”
“Piye Gathutkaca!!!, kowe nolak apa sing ndak karepne, oh keparat kurang ajar, yen ngono kowe dudu adiku maneh… nyoh bogem mentahku tampanana… bruuuuk !!!!”
Raden Gathutkaca satriya otot kawat balung sapi.. eh balung wesi, mripat CCTV, otak computer, kulit stenlis merasa melihat keanehan dari saudara tua nya tersebut. Oleh karena itu, dia segera terbang meninggalkan kakaknya yang sedang kesurupan.
“Ah, percuma melawan wong edan, ngko malah melu edan… wussssss” raden Gathutkaca terbang melesat mengangkasa meninggalkan Raden Antarja.
Kontan Raden Antarja tambah naik pitam.” Oh dasar keparat. Bocah ora nggenah. Diajak olo malah minggat… yoh Gathutkaca, ora kena adhine sak iki aku bakal ngajar bapak wae… Heh Werkudoro…. Werkudoro…. Kowe ning endi… hayo kowe tak jak ngobrak-abrik Karangkedempel…. Ayo mateni Semar… ayo nugel gulune Anoman…. Heh Wrkudoro….metuo…metuo…..”
Raden Antarja semakin ngamuk punggung. Ayahnya sendiri mau dibunuhnya. Nah Bagaimana kisah selanjutnya? Apakah dia dapat membunuh bapaknya???. Ikuti lagi ceritanya.



ANTARJA UEDAN POOOL
Ki Setyoracethocarito
Myat langening kalangywan aglar pandam muncar, tinon lir kekonang surem soroting tan padang kasor lan pajaring purnameng gegono dhasaring mongso ketigo himo hanaweng ing ujung ancala asenen karya wigeno miwah sining wana…ooong

Berita kalau Antarja edan langsung menyebar se antero Ngamarto. Orang-orang awam menduga-duga kalau semua itu akibat dari ulah Raden Werkudoro ketika nikahnya dulu dilakukan di bulan Suro. Tapi ada juga yang berasumsi bahwa gilanya Raden Antarja karena pemerintah Ngamarto tidak pernah larung sesaji di telaga Ngebel. Dan apalagi lah, pokoknya ngelmu klenik benar-benar santer menggelora di Ngamarto.
Bagi Raden Antarja yang putra seorang pejabat, ulama, dan mantan anggota dewan ini, sekarang juga duduk sebagai anggota dewan menggantikan ayahnya. Kedudukan Raden Antarja sangat strategis. Sebab dia adalah salah satu anggota dewan yang sukses mengatarkan Pragota jadi Bupati di kawasan Ngamarto. Dan dialah yang kini menguasai seluruh proses pemerintahan hingga bongkar pasang pejabat, serta makelar jabatan.
Luar biasa, strategi politik busuk berhasil mengelabuhi masyarakat Ngamarto untuk memilih adipati kemplo. Dengan terpilihnya figure yang lemah itu membuat Raden Antarja semakin edaan pool. Perutnya semakin ‘njembluk’ hartanya semakin menumpuk, rumahnya semakin megah, mobilnya mercy mengkilat mentereng. Sikapnya semakin arogan. Dia merasa menjadi orang kuat. Dia merasa tidak bakalan jatuh. Dia merasa tidak akan mati. Dia merasa kalau suatu saat akan menerima hukuman yang teramat pedih. Dia merasa kalau harta benda yang dimakannya bakal membuahkan penyakit yang mengerikan… pokoknya dia sekarang lagi mabuk kepayang…. Kita biarkan saja. pasti lama kelamaan azab bakal segera datang…
Begitulah ulah Raden Antarja seorang anggota dewan yang sekarang jadi dewan perusak undang-undang, perusak pemerintahan, perusak generasi muda, dan perusak nama baik dewan dan orang tua. Dan kini  bebas melenggang. Kaki dan tangannya bebas memeras dan menginjak siapa saja. Semboyannya membela yang mbayar. Ada uang ada jabatan. Otaknya barangkali sudah menjadi otak udang. Kotor, ngeres… hitam pekat.
“He Werkudoro… hayo metua!!!, teriaknya sampai di gerbang Jodipati
Kontan seluruh penghuni Jodipati keluar dan terbelalak. Mereka keheranan, kenapa Raden Antarja kurang ajar teriak-teriak panggil ayahnya dengan njangkar. Wah benar-benar anak durhaka, anak edan
“mas…mas.. eling yam as… sampeyan nanti kuwalat lho sama rama…”
“Nggak ada kuwalat kuwalatan… sekarang akulah yang berkuasa. Tidak ada yang bisa menghalangi kemauanku. Kalau kamu pejabat, macem-macem tak mutasi di tempat kering. Dan kalau kamu pingin kepenak lagi, maka kamu harus mbayar sebanyak-banyaknya kepadaku. Dan akulah calon pemimpin masa depan haa haa haa…”
Semua orang menjadi semakin terheran-heran dengan ulah Raden Antarja. Mereka pun semburat berlari. Mereka takut kalau tidak berlari bakal jadi malapetaka. Mereka bisa menjadi korban salah sasaran.
Sementara itu di dalam istana Sang Werkudoro tengah duduk-duduk ditaman. Mendengar namanya dipanggil-panggil segera keluar.
“Heh kebetulan, baru saja kamu saya cari ternyata kamu bersembunyi ndik sini… heh Werkudoro!!!!”
“Haaaaa… bocah edan… bocah murang tata, bocah koclok…. Lali peye kowe!!!.. aku iki apamu!!!?”
“Ha..ha…ha.. jebulnya malah kamu yang lupa…. Lha mestine kalau kamu tahu kalau aku ini anakmu, kenapa kamu kok malah Tanya aku iki apamu… oh wong tuwa ora nggenah…”
“Oh, dasar bocah edan”
“Wis ngene wae Pak, aja kakehan omong, sak iki bapak melu aku wae!!”
“Melu nyang opo!??”
“Hayo nyang Karangkedempel, mbubarne sarasehan “
“Oh, ora sudi aku”
“Piye!!!, yoh yen bapak ora gelem, nyoh pupumu tak gawe loro….ciaaatttt, brukkkkk, gdabrushhhh”
Raden Antarja yang tahu kelemahan bapaknya segera menendang sekuat tenaga, paha kiri yang terdapat rajah kesaktiannya. Seketika Werkudara mengerang kesakitan.


Antarja dapat Paket Sandal
Ki Setyo Racethocarito
Pukulan yang mendarat bertubi-tubi pada betis Werkudoro membuat sang Bimo jatuh terkapar. Dia jatuh terpental kejengkang kebelakang. Tulang pinggulnya terasa remuk. Dia Nampak mengerang kesakitan sambil memegangi kakinya.
Raden Antarja cengengesan melihat ayahnya terjerembab. Buru-buru dia mengambil sandal  kemudian melempari ayahnya sampai tidak berkutik lagi. “Oh bapak kurang ajar, bapak ora manut karo anak. Mosok diajak ngobrak-abrik Karangkedempel kok ora gelem… nyoh tak lempar sandal lagi…”
Orang-orang istana yang mengetahui peristiwa aneh itu hanya terlihat geram dari jauh. Mereka ndak berani mendekat pada Raden Antarja yang sedang kesurupan tersebut. Mereka takut kalau terkena serangan salah sasaran seperti polisi Ngamarto.
Setelah puas mbandemi ayahnya, Raden Antarja terus berlari menuju ruang dapur. Dia sudah merasakan lapar. Dia ingin segera mengisi perutnya. Dan dia berencana mencari Prabu Puntodewo untuk diajak memboikot sarasehan Ki Lurah Semar. Dia bertekad kalau mereka nggak mau, maka Ngamarto bakal diobrak-abrik.
Sesampai di dapur Raden Antarja segera melahap makanan yang menumpuk di meja. Ada hamburger, nasi goreng, rica-rica, soto, soto kilat, soto kopi, soto Polaroid, dan lain-lain. Semua menu aneh-aneh ada di sana. Semua berhasil dilahap dengan sukses. Kecuali piring dan sendoknya.
“Ah rrrrrr… bojleng-bojleng iblis laknat. Wong Ngastino kabeh laknat. Poro pejabat tukang sunat. Nyunati bondhone rakyat….rrrrr…koyo wong edan sing lagi kumat.. bondho karam podho disikat…., he wong Pandowo, ajo pada dadi wong utomo. Dadio wong kang suloyo, dadio wong kang srakah koyo buto, dadio wong kang bubrah koyo bromocorah, mbajingo, malingo, …rusaken negoro Ponorogo, eh Ngastino, obrak-abriken aturan negoro, budayakan korupsi, kolusi, dan nepotisme… bocah-bocah sinoman dumono judi, ceki, omben-omben. Bocah-bocah sekolah wulangen njiplak, ngerpek, laku kang ora jujur. Jabatan yen perlu dijual belikan. Sopo sing pingin dadi PNS kudu tuku nyang aku. Cewek-cewek ayu sing during payu iso nyang omahku. Kae lho omahku megah, mobil mercy ku  gagah. ….ha…ha…ha… rrrrrr”
Raden Antarja semakin gendheng. Dia ngomel-ngomel sendiri. Omongannya ngawur. Semua orang diajak berbuat jelek. Semua orang yang lewat disampingnya diolok-olok.
Begitulah suasana memrihatinkan sedang menimpa keluarga Raden Werkudoro. Anak kesayangan yang tadinya baik, tiba-tiba kesurupan demit bin iblis laknat. Semua orang menjadi kaget, tapi sebagian geregetan dengan ulahnya yang nggak sopan dengan ayahnya.
“Masak sandal diuncal-uncalkan di rainya bapaknya… itu kan namanya anak durhaka… anak kurang ajar…”
“Wahh iya, itu namanya anak durhaka…, sudah kalau begitu hayo kita balas dia”
“Dibalas gimana???”
“Umumkan kepada seluruh warga untuk ngumpulkan sandal jepit bekas. Nanti saya yang akan menampung….”
“Untuk apa??”
“Ini sebagai lambang perlawanan rakyat terhadap ketidakadilan”
“Baiklah, saya stuju sekali idemu… nanti aku umumkan kepada seluruh warga untuk mengumpulkan sandal jepit. Nanti akan kita lemparkan kepada Raden Antarja”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar