Selasa, 15 September 2009

Diskualifikasi Wahyu Kanarendran

“Hati-hati bagaimana?, lha wong aku sudah mantap dengan Dewi Dersanala kok”
“Bukan masalah itu ngger, wis pokoknya kamu jangan cemas. Bagi mami, tidak ada istilah hati-hati, ragu-ragu, yang penting maju terus entah bagaimana nanti jadinya. Bethari Durga bisa meperoleh dengan segala cara. Tidak ada kamus menyesal. Yang penting kita jalan dan jangan menengok kiri kanan, pokoknya rawe-rawe rantas malang-malang ayo diputung, memang aku takut apa sama Semar, wis ngger ayo jalan terus !!”
Dewa Srani menjadi semakin bingung dengan kata-kata yang diucapkan maminya. Ia sendiri ndak mudeng dengan perilaku papa dan mamanya. Ayahnya terkenal dengan suami takut istri. Sedangkan dirinya terpaku menjadi anak dewa yang cengeng, dan ndak bisa mandiri. Sementara ibunya adalah dewi rakus yang ingin menguasai rejeki orang lain. Ia selalu menanamkan kecurangan , keculasan, apus-apus, kepura-puraan, dan kemunafikan. Tidak jarang para manusia dan dewa-dewa tergiur ke jalan yang sesat, setelah mendapatkan wejangan dari mami bethari. Bahkan belum lama ini Kahyangan Suralaya tengah mengadakan sertifikasi untuk meningkatkan profesionalitas kalangan satriya di Mayapada. Mami Bethari tahu kalau satriya yang sudah memperoleh sertifikasi bakal menerima gaji yang tinggi, oleh karenanya beliau menyarankan agar aku mengikuti sertifikasi ksatriya
“Wis ngger pokoknya kamu ikut saja, nanti aku yang bakal ngakali”
“Tapi mami ? aku ndak punya kelengkapan yang memadai”
“Oalaaah ngger, itu barang yang sepele, sudahlah percayakan pada mami. You kan tahu ta, siapa mami” jawab Bethari Durga sombong
“Iya, ya. Mami kan rector universitas Dhandhang Mangore”
“Naaa, kamu mulai cerdas sekarang. Ora rugi mama nyekolahne kowe nganti S3”
“Terus pripun niki mangke?”
“Ngene ngger anakku Srani, ini kebetulan, Universitase mami entuk kapercayan dadi mitrane asesor Sang Hyang Wenang, oleh karena itu amrih nggancarne lakumu nggayuh profesi kesatriyan, jeneng kita ulun dandani dadi asesor mewakili universitase mami, nyoh iki tampanana nomer induk asesor saka ulun”
“Lho mami, aku ini kan dewa ta, apa ya bisa dewa menjelma menjadi kesatriya manusia?”
“Srani kowe kok mbalik cengoh, eh goblok. Mangertiya ya ngger ulun iku lulusan Aper jurusan bedah plastic, dadi yen mung nyulap kowe dadi satriya sing melu sertifikasi kae garapan gampang. Ulun mung pingin mbales budi marang kowe dene kalenggahanku ing UNDANG (Universitas Dhandang Mangore : red) awit saka perjuanganmu. Ulun eling mula sakwuse ulun entuk panguwasa, iki ngger ana jabatan menggiurkan ‘asesor sertifikasi’ tampanana…”

Bathari Durga dan Dewa Srani tidak mengira kalau percakapannya diintai oleh Bathara Narada. Kontan semua percakapannya masuk dalam rekaman tape recorder Sang Kaneka Putra. Pagi itu juga Sang Narada bergegas terbang menuju pusat penyelenggara sertifikasi Rayon Alang-alang Kumitir, tempat Sang Hyang Wenang berada.
“Iki ndak waspadakake kaya titah ulun Kanekaputra”
“Ouwww… pak-pak pong sertifikasi lowong nggo rebutan wong, ainjih leser, eh leres pukulun. Inggih kula-pun Nerada ingkang sowan tanpa tinimbalan, pangapunten pukulun…”
“Hiya Narada ora dadi apa. Mula enggala aturna apa wigatinira, sowan tanpa tinimbalan”
“Inggih waleh-waleh punapa sepindah, titah paduka ngaturaken kasugengan, ingkang kaping kalih kula ngaturaken ruwet rentengipun perkawis sertifikasi ingkang paduka wontenaken”
“Kepriye larah-larahe?”
Bathara Narada segera menceritakan kisahnya. Tidak beberapa lama Sang Hyang Wenang segera mengeluarkan secarik kertas lengkap dengan tulisan, stempel dan tanda tangan.
“Wis ngene wae Nerada, sira ndak usah kuwatir, iki ulun maringi surat diskualifikasi marang Si Dewa Srani. Lan mulai dina iki aku putus hubungan diplomatic dengan Universitas Dhandhang Mangore saklawase. Awit Si Durga wis mblenjani janji. Ternyata jabatan yang aku berikan hanya untuk bagi-bagi kekuasaan dengan kroni-kroninya. Rupa-rupanya sifat pembohongnya tidak juga hilang…”
“Wah sokor pukulun, menawi ngaten kula umumaken dhateng nginternet mawon”
“Oh iya Narada, aja nganti kedoliman iki ngambyawara, mesakne para kawula, yen isa Si Bathari Durga uga pecaten, aja mung Si Srani, nyoh iki uga Ulun titip surat pemecatan kanggo sakarone”
“Alkamundulilah ….”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar