Kamis, 29 Oktober 2009

Ratu Crobo

Sejak Dewa Srani mendapatkan surat pemecatan dari penguasa kahyangan, Dewa Srani memilih diam di rumah menemani maminya. Cita-citanya ketika mbalik di rumah hanya satu yaitu memiliki Dewi Dersanala. Untuk itu setibanya di rumah ia segera merayu Dewi Dersanala.
“Dersanala garwane pun kakang , wong manis , ayo manuta ndak gendhong, penak ta, ayo tak emban, manuta ayo ndak pondhong wong ayu, tambanana brantane pun kakang nimas”
“Dewa Srani … Dewa Srani, yen nganti kulitku kena mbok senggol, oh bakal tak beset tak tambal nganggo lulang asu”
“Dersanala, paribasan sira iku iwak kang kecemplung wuwu, mokal yen bisa obah mosik, lan dina iki sira bakal ndak perwasa”
Tanpa disadari oleh Dewa Srani, bahwa Petruk sudah berada di dalam rumahnya. Dengan secepat kilat Petruk segera menculik Dewi Dersanala , membopong dan berlari seperti halilintar. Kontan Dewa Srani hanya ndomblong kami tenggengen, melihat Petruk menyahut wanita yang ada di depannya. Ia kemudian hanya bisa berteriak memanggil maminya yang tengah melihat sinetron di ruang tengah
“Mamiii, mammiiiiiii ketiwasan mamiii”
“Ada apa anakku ngger kok teriak-teriak !!?”
“Wah ketiwasan mami, Dersanala dibawa lari Petruk”
“Haa ???, wis aja nangis ngger, mami sing bakal nututi, he Petruuuk aja mlayu, aku sing bakal mateni kowe!!!” teriak Durga sambil terbang mengejar Petruk
Baru saja Durga terbang beberapa saat, di depan sudah dihadang oleh Kiai Ismaya alias Ki Lurah Semar
“He…Durga !!, ning ngendi Dewi Dersanala, ayo balekna !!”
“Wah kasep kowe Kiai, Dersanala wis kadhung ndak daupne karo Dewa Srani”
“Oh keparat kowe Permoni, nyoh tampanana entutku, dhuuuuuuuussssssss”
Bathari Durga terpelanting jauuuh sekali hingga terjatuh di lokasi proyek Plasa Kampus Universitas Dhandhangmangore. Bajunya robek tersangkut besi cor, sedangkan badannya tersangkut rangka besi untuk panjat dinding yang tengah dibongkar. Nyaris sekojur tubuhnya lebam membiru. Suaranya parau, nafasnya tersengal-sengal. Dan tidak beberapa lama regu cleaning service mengusap mukanya dengan kain pel yang dibawanya.
Sementara itu di Kahyangan Suralaya, Bathara Narada tengah berbicara serius dengan Bathara Guru pada acara halal bi halal.
“Adhi Guru, Agama Ageming Aji. Agama dalam pandangan orang Jawa sama dengan pedoman atau ageman yang berarti pakaian. Aji artinya raja atau mulia. Warga negara yang mulia tentu akan memperhatikan ajaran agama, ajaran leluhur sebagai yang tertera dalam Kitab Suci. Kewibawaan seorang pemimpin yang dituntun oleh ajaran agama akan terbebas dari perbuatan aniaya, nista dan hina yang dapat meruntuhkan derajat dan martabatnya. Prinsip kepemimpinan terhadap orang Jawa menuntut agar pemimpin selain memimpin secara formal juga pemimpin agama agar berkah dan adiluhung di depan pengikutnya. Kepemimpinan yang agamis selalu mementingkan kepentingan orang banyak dan menyantuni orang lemah. Mereka inilah ynag membuat pemimpin menjadi aji 'berharga'. Orang itu kalau banyak omongnya, pinter omongnya kebanyakan adalah pinter bohongnya. Terus terang saja, aku sekarang ini ikut mananggung malu atas ulah rector Universitas Dhandhangmangore terutama kecerobohannya dalam ambisi kepemimpinannya. Gagal dadi assessor, iki malah mbangun asesoris. Rencana lama durung dileksanaake malah ngambyawara nggawe lingseming para kawula. Terus nggo apa miniature sing wis kadhung dipajang ing kotak kaca kae, yen ora kanggo mbok tak gawane mulih wae, kena nggo akuarium . Lha yen pancen ora enthos aja kementhus, iki kurbane ora mung wong sawiji nanging uga lembaga, lan seluruh warga. Lan Adhi Guru aja lempar batu sembunyi tangan, iki mutlak kesalahane Si Rektor Durga Ratu Crobo. Untuk itu aja mung Si Srani sing dipecat, mutlak si Durga uga kudu lengser, terbukti kesalahan-kesalahan liyane wis katon ngambyawara, lha yen Adhi Guru mung bengong wae, terus bakal dadi apa kampus iki mengko, sampeyan itu kan menjabat BPH ta ?”
“Wis kakang Kanekaputra, aku dewe ngrumangsani yen peranku dadi BPH mung terbatas dadi Badan Penghibur Harian, Badan Pengikut Harian, dan Badan Pengamat Halaman, umurku wis tuwa nggo apa lha kok ndadak mikir abot-abot, biarlah rector kreatif bongkar-bongkar kampus sesukanya”
“Wah yen pancen kaya mangkono, mangsa boronga adhi Guru, aku tak mbalik ndik Pangudal-udal wae….wis Adi Guru…andum basuki…”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar