Kamis, 08 Juli 2010

Rukmuka dan Rukmala Ki Setyo Handono

Raden Gunadewa amat masgul dengan Raden Samba adiknya, ia jengkel kenapa sudah diberi nasihat tidak juga sadar hatinya. Ia pun kini memutuskan mengusir Raden Samba dari Astana Gadamadana.
”Yayi, perang sabil iku, nora lawan si kopar lawan si kapir, awit sajroning dhadha iku, ana prang bratayudha, luwih rame aganti pupuh-pinupuh, iya lawan dhewekira, iku sejatining prang sabil, wis yayi, kowe enggal muliha wae, aku arep tapa brata, aja mbok ganggu...”
”Ya, kakang, yen ngono aku nyuwun pangestu!!”
”Ora bisa yayi. Pangestu mono mung kanggo pawongan kang lumaku becik”
”Lha rumangsamu aku apa ora lumaku bener kakang!”
”Bener mung kanggomu dewe, nanging luput kanggone urip bebrayan”
”Lupute piye?”
”Kowe wis wani nerak pager ayu. Mbakyu Haknyanawati wis dadi garwane syah kakang Bomanarakasura, kenapa kamu masih pura-pura tidak tahu, begitulah kalau manusia tengah dikuasai oleh hawa nafsu...”
”Nanging aku iki putrane Prabu Kresna, titisane Dewa Wisnu lho”
”Aku ora ngrembuk menawa kowe titisane dewa utawa titisane Prabu Kresna. Nanging aku ngrembug bab kelakuanmu sing wis ora nuduhake sifat-sifate Dewa Wisnu.., sebab Rama Prabu ora tahu mulang kowe selingkuh kaya ngono kuwi”
”Yo wis kakang, sampeyan sajaknya ndak kasihan lagi padaku, bertapalah saja, pokoknya aku akan tetap kawin dengan Mbakyu Haknyanawati...”
”Weladalah Samba...Samba... pranyata kowe wis ora bisa ndak tuturi maneh,Yo.. yen wis dadi krenteging atimu, aku mung bisa aweh dalan. Kowe enggala ketemu karo Paman Janaka. Engko ndik kana curhata, matura kang persaja, aku yakin Paman Janaka bisa ngatasi semua masalahmu, wis kowe aja pamit , enggal budhala!!”

Ndak beberapa lama Raden Samba meninggalkan Raden Gunadewa. Ia segera berlari menjauh dari Astana Gadamadana. Raden Samba nampak berseri-seri. Ia bagaikan menemukan ide brilian, bertemu dengan pakar asmara cowboys in paradise. Otak ngeresnya semakin menggelora.
Sementara Raden Gunadewa nampak gontai , ia pusing dengan ulah adiknya. Ia-pun segera mengambil kitab kuna yang tergeletak di atas pusara Bathara Darma. Ia segera membuka bab piwulang yang berisi kisahnya Dewaruci. Tepat pada halaman 50 ia mendapati kisah Raden Bratasena –yang juga pamannya- berhasil menaklukkan Rukmuka dan Rukmala. Ruk bermakna rusak, Muka berarti hambatan atau penyakit yang berasal dari makanan dan minuman yang enak seperti hotdog(kirik panas), rawon, soto, sate gule, jangan blendrang, nasi uduk, hamburger, serta jabatan seperti; rektor, bupati, wabup, gubernur, menteri, presiden, dsb. Sedangkan Rukma berarti cassing , perhiasan, gemar cari muka, gemar mencari pujian, mementingkan penampilan daripada kualitas . Seandainya rektor, maka wajah kampusnya dulu yang di permak, soal kelas, media pembelajaran, kesejahteraan, keamanan, dan manfaatnya, tidak diperhitungkan sama sekali. Cari Wah, yang paling utama.
Bratasena tidak mungkin bisa mencapai visi membangun Islam yang Kaffah dan Kampus yang Islami jika Rukmuka dan Rukmala masih bersemayam di dalam hatinya. Indikatornya adalah jika kondisi kampus sudah tidak nyaman, antar karyawan tidak kompak, saling curiga, saling menjatuhkan, administrasi-surat-menyurat- amburadul, mutasi terjadi tanpa prosedur yang benar, pemecatan karyawan tanpa alasan(baca: dengan bahasa yang kasar dan menyakitkan) , komunikasi atasan dan bawahan terputus, hilangnya musyawarah senat, semakin rendahnya kepercayaan bawahan kepada atasannya, dan hilangnya fungsi Badan Pengawas Harian akibat masih kuatnya pengaruh Rukmuka dan Rukmala. Maka mereka pun menjelma menjadi Budaknya Penguasa Hutan. Sebuah penguasa yang memerintah tanpa itikad, etika, estetika, dan etiket (merk, nomer, ijin,komposisi, kegunaan dan status yang jelas)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar