Senin, 15 Juni 2009

Caleg Berkelamin Ganda

Nata Kresna alon ngendika dhuh yayi prabu hawya sungkaweng tyas solahe rinira ki Harya Werkudara ooong... nadyan wruha yektining pangapus tingkah Kurawa cidra ooong... den apasrah mring Bathara luhung, wong nedya puruhita, ooong....

Perjalanan menuju tempat praktik Wisanggeni ternyata tidak semudah dengan apa yang dibayangkannya. Banyak nama jalan yang sudah tertutup dengan bendera parpol dan caleg-caleg yang ‘menjual diri’. Bahkan ada salah seorang anggota parpol yang ‘konangan’ nyaleg di parpol lain. Dia sengaja ‘ngetes’ kejelian KPU, Panwaslu, dan masyarakat yang telah bermata kabur akibat iming-iming materi dan janji. Prabu Kresna kelihatan tersenyum simpul melihat ulah ‘caleg gurita’ yang sengaja mengais kesempatan dengan jaring-jaring labanya yang dianggapnya kuat.
“Werkudara ?, berdasarkan wisik yang aku terima mengatakan, bahwa bencana yang terjadi di Nuswantara ini merupakan cobaan yang sengaja diturunkan oleh Hyang Akarya Jagad, dan besuk, jikalau Gusti sudah menurunkan seorang pemuda yang kenceng, kukuh, sentosa, istiqomah, memerangi semua kejahatan di atas bumi, sing nerak angger-anggering kautaman, maka musibah ini bakal berakhir. Sementara si Janaka sudah sapta candra, tujuh bulan berada di kahyangan Swarga Dahana, semua ini dilakukan bukan untuk mengumbar hawa nafsunya, itu sama sekali tidak. Akan tetapi dia hanya melaksanakan tugas suci dari Hyang Akarya jagad”
“Tugas, ya tugas, tetapi jangan kemudian membiarkan tugas utama di Ngamarta yang kini tengah dilanda pageblug. Wis ndak titeni, angger si Jlamprong nyumurupi cah wedok ayu, mesti deweke banjur lara wuyung, kedanan, padahal bojone wis pira wae, iki malah bocah durung lulus SD arep disikat pisan, Jlamprong wis ora nggenah, ha....., Kresna kakangku, yen kahanan iki ora enggal dirampungake, ndak kira jagad bakal terus gelap begini..”
“Dimas Werkudara, oleh karena bencana ini datangnya dari Hyang Akarya Jagad, ndak kira ora gampang drajading menungsa kaya awake dewe iki ngilangi dengan cara frontal, dan itu sebuah kemustahilan, untuk itu dimas, hayo coba enggal menemui bocah sekti sing wus gawe ontran-ontran ndik kahyangan kene”

Bima palguna wruh sekaring toya, rikala nggebyur samodra, alun gulung-gulungan , lumembak penyu kumambang , ooong...

“Haaa... Kresna kakangku ini kok ada lakon yang nganeh-anehi, padahal Bathara Guru itu adalah tetungguling para dewa, ratunya dewa, gurunya para guru, gurunya para pengawas dan kepala sekolah, jangan-jangan pas sertifikasi dia ndak lolos...”
“Rama, perkawis menika mboten wonten gandeng-cenengipun kaliyan sertifikasi, perkawis menika urusanipun para guru Marcapada ingkang panik pingin enggal-enggal ndandosi pawiyatan ingkang saya dangu tambah morat-marit, lan pranyata serifikasi menika mboten saged ningkataken mutu pawiyatan, awit mental korup sampun tumancep lebet sajroning sanubari para guru, dados senadyan sertifikasi kaping sewu lamun ta mental korup menika dereng oncat sangking angganipun, mila nggih pancet makaten kewala. Budaya luhung ingkang ngendikakaken ‘sepi ing pamrih rame ing gawe’ luntur, kalis, dados ‘sepi ing gawe rame ing pamrih’ tundanipun purun adamel namung mbujung iming-iming gaji ingkang inggil, tanpa mikiraken mutu para siswa ingkang ngangsu kawruh. Pramila sampun ngungun bilih para nem-neman sakmangke asor bebudene, cubluk ngelmune, cupet nalare, mboten prigel solah bawa, mboten prigel ngadepi pagesangan, nilai saged diakal-akali, ijasah saged ditumbas, kelulusan saged dipetang, sedaya sarwi gampil krana arta, rama ...”
“Kahanan kaya ngono kuwi apa ya kedaden ing Pringgandani ?”
“Alhamdulillah sampun wa ...”
“Weeladalah, jebulnya sami mawon..., Anak Prabu Gathutkaca, para pinter wus tahu paring sesorah menawa indikator mutu pendidikan itu gunggunge ana pitu; 1) pengembangan diri dan orientasi masa depan, 2) sikap sosial dalah hubungan antarmanusia,3) ketaatan pada prinsip agama dan moral, 4) persatuan bangsa, 5) efisiensi biaya, waktu, dan tenaga, 6) kemandirian, 7) pengendalian diri. Aplikasinya , adalah bertakwa kepada Tuhan Pencipta alam, berani, jujur, trengginas, pekerja keras, bersemangat tinggi, bertanggung jawab, terbuka, ramah, sopan, dan santun, suka menolong, taat menjalankan agamanya, pintar bergaul, mandiri, dinamis, dan pantang menyerah, lamunta ana pawiyatan kang ora bisa nandur kautaman sing kaya iku mau, ndak kira pawiyatan iku klebu pawiyatan sing durung kasil ing babagan profesionalitas pembelajaran”
Gathutkaca hanya ndomblong mendengar wejangan Profesor Prabu DR. dr. Drs. Kresna SE, MM, MA, MM. Kes. guru besar di salah satu universitas misterius yang belum terakreditasi status dan keberadaannya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar