Senin, 15 Juni 2009

Contrengane Akeh Lumayan Ealah Gabug

Leng-lenging driya mangu-mangu mangunkun kandhuhan rimang lir lena tanpa kanin yen tan tulusa mengku sang dyah utama, ooong...

“Mbah Semar ini sudah nyampai di mana mbah, ini kok banyak bendera diangkuti truk...”
“Ngertia Wisanggeni, iki ngono negara Ngamarta, yen ora salah iki lagi wae mlebu minggu tenang, para jurkam lagi tapa bisu, para caleg lagi dheg-dhegan mikir utang lan mikir biaya kanggo nginep ing RSJ mbesuke, suwalike, kanggo para team sukses padha lagi seneng-seneng panen dhuwit caleg, lan sak iki delengen kae, para caleg padha lagi mbesengut merga kapusan karo angen-angene, rumangsane masyarakat gelem ndukung kabeh, hiya dhuwite pira-pira gelem ananging thole, .. amplop lan sembako ora kena nggo ukuran, ananging bukti surat suara kang wis dicontreng sing kena kanggo ukuran. Terkadang aku dewe sok nggumun kok ngger, lha wong amanah kok digolekki, dituku, diuber-uber, direwangi kanthi cara-cara kang ora pantes munggwing agama, lan norma-norma adiluhung.. terus mbesuk yen dadi pejabat ngono kaya apa ya ngger?”
“Mbah Semar, aku kok ora mudeng ta karo sing dikandakkan oleh sampeyan..”
”Eh, hiya Wisanggeni, ngertiya ya menawa Ngamarta sak iki iki lagi mengadakan pilihan para calon wakil rayat eh rakyat sing bakal lungguh ana Dewan Pethakilan Rakyat, ora perwakilan ananging luwih pas pethakilan, awit polah-bawane tambah nggegirisi, ora mewakili rakyat kepara mung seneng-seneng, ngrusak sistem tatanegara, ngrusak angger-anggering negara, lan ngrusak tatananing agama, terbukti, money politik ora tambah surut, ananging tambah ndadra, sapa sing nggawe rusak, lha ya para anggota legislatif dewe sing pingin lungguh terus ana sak-ndhuwure kursi dewan. Awit dewan ngono panggonan basah, penuh uang, penuh kehidupan glamor, penuh dengan sarana pemuas hawa napsu. Jare ana sing nganggep tempat suci, suci apane, lha wong budhale wae wis nganggo cara-cara sing ora khalal, niate wis jelas mung nggo golek ’pesugihan’, niate ora Lillahi tangala, nanging wis adoh saka tatanan agama. Mangertiya ya ngger Wisanggeni, Ada dua bahaya yang bisa menjadikan manusia rusak , yaitu hawa nafsu dan pamrih. Oleh karena itu manusia harus bisa menutupi babahan hawa sanga dan melepaskan pamrihnya.
Babahan sanga, yaitu lobang sembilan yang ada di badan manusia yang harus dijaga kesuciannya. Kalau lobang ini tidak bisa dijaga,maka manusia akan kehilangan akal budinya, manusia akan menjelma jadi binatang, yang tidak punya akal, dan tidak punya etika. Sedangkan bahaya yang kedua adalah pamrih. Pamrih berarti hanya mengusahakan kepentingan diri sendiri, sama sekali tidak menghiraukan kepentingan masyarakat luas. Pamrih akan memperlemah manusia dari dalam dirinya. Ia hanya mencari kepentingan-kepentingan diri. Oleh karenanya oarang yang demikian akan memunculkan sifat; nepsu menange dhewe mengannggap dirinya yang paling hebat, harus selalu ada di depan dan terdepan, nepsu benere dhewe menganggap dirinya paling benar, dan nepsu butuhe dhewe sebuah kesrakahan yang hanya memikirkan dirinya sendiri”
Wisanggeni amat bingung dengan pangudarasa Kiai Semar. Di dalam hatinya timbul segudang tanda tanya dengan maksud yang telah diutarakan oleh Mbah Semar. Demi menghargai semua kata-katanya, Wisanggeni hanya manthuk-manthuk...
”Ngger Wisanggeni, politik itu bersifat profan yang selalu berselingkuh dengan beragam kepentingan, tendensius, berjuang hanya untuk kepentingan kelompok, bersifat sesaat ..”
”Terus...sampeyan ndak ikut berpolitik ?”
”Kyai tidak seharusnya masuk kubangan politik praktis, mereka harus tetap mengawal umat, agama dan keutamaan. Kyai adalah lembaga sakral, berdimensi gerakan moral yang penuh dengan nilai keikhlasan, tanpa tendensi dan ambisi, serta menjadi payung seluruh golongan (rahmatan lil’alamin). Kalau Kyai berpolitik praktis dikhawatirkan akan terjebak pada logika politik, yaitu memanipulasi masyarakat basisnya, santri-santrinya, jamaahnya, dan umatnya demi kepentingan politik sesaat. Puncaknya, sikap ini akan menggiring ke arah logika kekuasaan yang cenderung kooptatif, hegemonik, dan korup. Akibatnya, kekuatan logika moralitas yang mengedepankan ketulusan pengabdian, akan tereduksi atau bahkan hilang sama sekali, terkalahkan oleh nafsu kekuasaan”
”Jiangkrik !!, sampeyan iku ngomong apa, aku kok jadi semakin bingung saja”
pungkas Wisanggeni jengkel dengan omongan Kyai Semar yang semakin ngelantur
”ha...ha...ha...ha..., maklumlah ngger, aku ini kan kandidat doktor universitas Karangkedempel, jadi omonganku ber-hight politic ”
”Hoalah Semar... Semar !!”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar