Senin, 15 Juni 2009

Sasmita Jaman Kaliyuga

Matahari sudah condong ke arah barat. Prabu Kresna beserta Raden Werkudara dan Gatutkaca masih kelihatan termangu melihat pemandangan orang-orang yang berebut berkah dari kesaktian bocah cilik yang ternyata bernama Wisanggeni.
Dari kejauhan mereka nampak adu mulut dan melempari polisi yang berusaha mengamankan ruang praktik Wisanggeni. Mereka sudah berhari-hari ngantri, bekalnya sudah hampir habis, sedangkan kesabarannya juga semakin menipis. Sementara para petugas sendiri berusaha agar para penduduk yang berjubel setidaknya mau ngantri dengan tertib, jangan sampai kejadian yang merenggut jiwa para pasien terulang kembali. Begitulah kata salah seorang petinggi polisi sambil meneriakkan dengan pengeras suaranya.
Prabu Kresna nampak tersenyum kecut melihat pemandangan seperti itu. Beliau kemudian teringat dengan pesan Pujangga sakti yang pernah hidup di jamannya. Sang Pujangga meramalkan bahwa jaman yang sudah demikian dinamakan jaman Kaliyuga.
“Werkudara, ...”
“Apa jlitheng kakangku..”
“Iki rasane kok jumbuh karo ramalane karo Sri Aji Jayabaya ta ?“
“Bab apa?”
“ Sing jirih ketindih, sing ngawur makmur, sing waras nggragas,wong tani ditaleni, wong dora ura-ura, wong suci bilahi, ratu pada ora netepi janji, tunggak jarak mrajak, tunggak jati mati, ratu dadi kawula, kawula dadi panguwasa, bupati dadi rakyat, sing srakah melimpah ruah, si bengkong gawe gedong sing werdine, wong kang tumindak durjana, bermental maling, bermental penipu diberi kekuasaan; ada yang jadi bupati, ada yang jadi ulama, ada yang jadi kepala sekolah, ada yang jadi kepala dinas, ada yang jadi dokter, ada yang jadi polisi, ada yang jadi tentara, dan ada pula yang jadi rektor, kemudian wong adol duit saya laris, wong mati keliren nyanding lumbunging pangan, wong nyekel banda nanging uriping sengsara, sing adil uripe kepencil, para pangkat pada peperangan, durjana saya ngambra-ambra, akeh pepati marga musibah alam, wong bener pada thenger-thenger, wong salah padha bungah-bungah, akeh bandha donya musna ora ana gunane, akeh pangkat lan drajat kang oncat, barang haram pating telecek, akeh buruh nantang juragan, sing seru suarane gede pengaruhe, sing pinter di-inger-inger, sing ala disubya-subya, bandha dadi memala, pangkat dadi pemikat, sing sewenang-wenang dadi pemenang, ana bupati sing asor imane, patihe dadi bandar judi, maling lungguh wetenge mblenduk, wong jahat entuk derajat, sekti tanpa aji-aji, sinuyudan wong satanah Jawa. Orang begini ini Werkudara; paribasane idune geni, sabdane melati..”
“Karepe kepiye ?”
“Mangertiya Werkudara, yen ing wektu iki akeh para pemimpin-pemimpin instan, alias mung liwat jalur singkat, jalur koneksi, jalur apus-apus, jalur kolusi, jalur nepotisme, mung banda pinter omong, mung bandha bagus, banda ayu, banda balane akeh, lan liya-liyane.., deweke berkuasa tanpa laku tapa brata, laku prihatin, lan tanpa aji sayekti, ananging gandeng pinter ngglembuk, maka para penentu kebijakan seperti, MA, BPK, MK, DPR, dan BPH, menjadi luluh minger kiblatnya, kemudian menetapkan penguasa yang mempunyai sifat mung pinter apus-apus, pinter ngakali kebijakan pusat, sing tujuane mung nggo golek untung pribadine, lire, yen ana bathine dikekeb dewe, yen ana tunane kon nyangga bawahane, gayane kaya wong kang pinter dewe, kaya wong kang gede dewe, sakabehing ayahan bawahane dijarah-rayah tundone mung nggo ngetokne keprigelane; nanging malah njalari ora pas, lan malah ketok srakahe. Teka njaluk disubya-subya, bar mbukak acara segera pergi menjaga jarak dengan kawula, berlagak seperti orang penting, nanging ora becus sejatine. Wong kaya mangkene iki wus akeh kang dumadi, mula Werkudara, Gathutkaca..”
“Hiya ... ana apa?”
“Nun inggih wa ?”
“Ayo aja nganti kesuwen, ayo ndang dipethuki bocah sekti kae”

Irikata Sang Narendra Kresna angideri ngantariksa, tuhu lamun Sang Hyang Wisnu ngabathara Memayu hayuning bawana ...oooong

Ketiganya segera berangkat menuju tempat Wisanggeni yang tengah dikerumuni orang-orang yang butuh berkah dan kesembuhan darinya. Di sepanjang perjalanan, baliho-baliho dan bendera partai politik bejibun, mengotori pemandangan di sekitar perempatan-perempatan kota kahyangan Suralaya. Mereka tanpa malu menjual dirinya sendiri. Memuja dirinya sendiri, mengagung-agungkan dirinya sendiri, membual kesana-kemari, seakan dunia telah digenggamnya. Obral sana obral sini, lagaknya bagaikan dermawan yang tengah gatal berbagi rejeki, tong kalitong kabeh pada pitong, sing mencorong mung aku dewe, pet upet lawe benang, tak sabetne gunung jugrug segara sat. Sementara masyarakat semakin cerdas, kesempatan ini digunakan untuk menaikkan bandrol dirinya untuk jual mahal, “wanimu pirang ewu?”, begitulah suara mereka yang kadang menggetarkan mental sanubari untuk mengeluarkan ‘jurus mabuk’ jadi dermawan dadakan, tanpa petang dan petung kekuatan sejatinya. Maka jangan heran jika pemilu rampung, maka rumah sakit umum dan rumah sakit jiwa bakal kebanjiran caleg yang tidak termuat dalam kantor dewan. Sawah pematang milik orang tua dan mertua ludes, ditanami dengan padi fantasi dengan kalkulasi spekulasi. Modar, ambyar, bubar, terlantar.... “hayo pemilu depan siapa lagi yang jadi korban ?????????”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar