Senin, 15 Juni 2009

Ontran-ontran Bocah Sekti

Lamat-lamat gendhing Sampak Manyura berhenti berkumandang. Suasana di Pendhapa Agung Ngamarta berubah menjadi hening. Prabu Puntadewa, Raden Gathutkaca, Werkudara , dan Prabu Kresna tiba-tiba berdiri dari tempat duduknya. Suasana hening tiba-tiba terusik oleh suara langkah kaki yang terdengar halus dan berwibawa. Bau parfum seorang narendra menyibak seluruh sudut ruangan. Mereka terkesiap, dan buru-buru hadirin bangkit dan memberikan penghormatan , karena ternyata Pukulun Bathara Guru rawuh.

Leng-lenging ndriya mangu-mangunkung kandhuhan rimang, lir lena tanpa kanin yen tulusa mengku sang dyah utama, oooong....
”Pukulun sak rawuhipun Hyang Adi pukulun, wonten ing pandhapi praja Ngamarta, titah pujangkara pun Puntadewa ngaturaken sembah sungkem pangabekti pukulun”
”Putuku ngger Puntadewa, ya wis ulun tampa dene kita ngaturake bekti marang ulun, untuk itu terimalah pangestu ulun Punta”
”Demikian juga hamba pukulun, kula pun Kresna juga menghaturkan sembah bekti Hyang Adi pukulun, lajeng tadi pukulun naik apa kesini ...”
”Eh iya..iya Kresna sudah ulun terima sembah bektimu, oh iya ulun tadi ke sini dijemput oleh mobilnya salah satu parpol, lumayan ulun juga dapat stiker, gendera, kaos dan nasi bungkus gratis...”
”Lha apa pukulun sudah dipinang oleh mereka?”
”Ah, sapa sing kandha, ulun ini pegawai negri, ngger Gathutkaca, ulun ada di mana-mana, mula ya aja nggumun menawa poster ulun isa dipasang karo parpol ngendi wae, katanya untuk pelaris” jawab Bathara Guru sambil memperlihatkan souvenir dari salah satu caleg yang mengantarkannya.
”Waaaa..., Bathara Guru kakekku, aku juga ngaturake pangabekti, Bathara Guru kakekku”
”Oh iya Bratasena, tak tampa pangabektimu, ganti pangestuku tampanana Bima”
”Pukulun mohon pangapunten, wayah paduka ing Ngamarta segera menanti dhawuh dari paduka, ada apa kok pukulun kelihatannya ada sesuatu yang sangat penting, apa ada maksud untuk memberi pidana kepada kami pukulun?”
”Ngger Punta, aja kaduk ati bela panampa, babar pisan sama sekali, ulun tidak akan memberikan hukuman kepada kalian, malah sebaliknya Punta, sebab sekarang ini Kahyangan Suralaya lagi ada kekacauan yang ditimbulkan oleh seorang pemuda yang sakti mandraguna. Ia memaksaku untuk menunjukkan kedua orang tuanya, padahal aku sendiri juga ndak paham. Sampai-sampai aku telusuri ke kantor-kantor kelurahan, kecamatan-kecamatan hingga ke kantor catatan sipil, blas ngger mereka ndak ada yang paham. Malah sekarang ini deweknya mengancam nyawaku, aku dikejar-kejar, pokoknya kalau kamu sebagai kepala DPRDnya kahyangan tidak bisa menunjukkan kedua orang tuanya, dia mengancam akan mengerahkan massa yang lebih besar , seluruh elemen masyarakat, parpol dan mahasiswa akan menghantar peti mati ke kantorku ngger”
”Nuwun inggih pukulun, kalau begitu sebisa-bisanya Puntadewa akan membantu pukulun. Kaka Prabu Kresna, menika pukulun Bathara Guru meminta bantuan kita untuk menangkap pemuda tersebut, bagaimana ini?”
”Nuwun inggih yayi, sebaiknya para prajurit akan segera aku bawa terbang ke sana, kasihan nanti , mereka para widadara dan widadari akan terganggu kenyamanan hidupnya...”
”Kaka Prabu, kalau begitu saya hanya bisa menyerahkan sepenuhnya masalah ini, semoga musibah di sana segera tersibak dan kehidupan menjadi normal kembali. Adhiku.. dhi.. Werkudara, sira sebagai benteng dan suh jejet wengkuning praja Ngamarta, jangan wedi kangelan ikutlah Kaka Prabu Kresna, tangkaplah pemuda yang lagi ngamuk di sana, demikian juga kamu ngger Gathutkaca, ndereka ramamu, ya ngger”
”Hmmm... ya, kalau itu sudah menjadi keinginan mbarep kakangku, aku siap melaksanakannya, untuk itu hayo Gathut enggal budhal, pamita dhisik marang wakmu”
”Sendika dhawuh rama...” keduanya terus berpamitan kepada Prabu Kresna.
”Iya..iya Werkudara, Gathutkaca, pangestuku tansah ambanyu mili, muga-muga tansah lebda ing karya”
”Bathara Guru kakekku, aku nyuwun pamit lan njaluk pangestu”
”Werkudara , pangestu ulun muga bisa anjalari lebda ing karya”
”Pukulun Bathara Guru, dan Yayi Aji, keparenga rakanta berangkat yayi, dan pukulun saya mohon tambahing pangestu”
”Wayah ulun ngger Kresna, tansah ndak pangestoni, moga-moga kita tansah lebda ing karya”
”Kaka Prabu, tidak lupa saya hanya bisa berdoa, semoga kaka Prabu senantiasa bisa menyelesaikan masalah, tansah manggih ing kayuwanan”
”Yayi Bratasena lan sira kaki Prabu Gathutkaca, ayo ngger jangan kelamaan kita di sini, hayo segera kita berangkat”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar